Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Pixabay_Ilustrasi Militer

PARANGMAYA -Pembicaraan komandan tentara China dan India berujung buntu. Sehingga, kedua negara akan mempertahankan masing-masing pasukannya, di daerah depan Ladakh. Dan ini sudah berlangsung dua kali, musim dingin berturut-turut dengan ancaman suhu beku yang berbahaya.

Suhu di daerah depan di Ladakh turun menjadi -30 Celcius (-22 Fahrenheit) sekitar bulan Januari. Pasukan dari kedua belah pihak biasa mundur, ke posisi bertahan musim panas tradisional mereka, tetapi mereka tetap berada di dekat perbatasan yang disengketakan sejak pertempuran dimulai pada Mei 2020.

Setelah, gagal membuka kebuntuan selama 17 bulan antara kedua belah pihak, sering terjadi bentrokan mematikan, antar kedua belah pihak.

Kementerian pertahanan India, dalam sebuah pernyataan pada hari Senin, mengatakan “pihaknya memberikan saran konstruktif tetapi pihak China tidak setuju dan tidak dapat memberikan proposal berwawasan ke depan”katanya, sebagaimana dilansir dari Al Jazeera pada tanggal 11 Oktober 2021.

Sebuah pernyataan dari juru bicara militer China mengatakan “pihak India berpegang pada tuntutan yang tidak masuk akal dan tidak realistis, menambah kesulitan dalam negosiasi,”balasnya.

Para komandan dari kedua tentara bertemu untuk pembicaraan pada hari Minggu, setelah jeda dua bulan, di Moldo di pihak China di daerah Ladakh.

Kedua negara menempatkan puluhan ribu tentara, yang didukung oleh artileri, tank dan jet tempur di sepanjang perbatasan de facto yang disebut Line of Actual Control (LAC).

Sejak Februari, baik India dan China telah menarik pasukan dari beberapa lokasi berhadapan, di tepi utara dan selatan Pangong Tso, sebuah danau glasial di ketinggian 14.000 kaki (4.270 meter), Gogra dan Lembah Galwan, tetapi mereka terus mempertahankan pasukan tambahan sebagai bagian dari penyebaran multi-tier.

Pasukan telah ditambahkan di Dataran Demchok dan Depsang, kata laporan media India.

Pembicaraan hari Minggu itu terjadi di tengah rasa frustrasi, yang diungkapkan oleh panglima militer India, atas apa yang disebutnya pengerahan besar-besaran pasukan, dan persenjataan oleh pihak China.

“Ya, yang menjadi perhatian adalah pembangunan skala besar telah terjadi dan terus berlangsung, dan untuk mempertahankan pembangunan semacam itu, telah ada pembangunan infrastruktur dalam jumlah yang sama di pihak Tiongkok,” Jenderal MM kata Naravane pada hari Sabtu.

“Jadi, itu berarti mereka (China) ada di sana untuk tinggal. Kami terus mencermati semua perkembangan ini, tetapi jika mereka ada di sana untuk tinggal, kami juga ada di sana untuk tinggal, ”katanya.

Pernyataan Tiongkok dari Kolonel Senior Long Shaohua dari Komando Teater Barat mengatakan “Tekad Tiongkok untuk menjaga kedaulatannya tidak tergoyahkan, dan Tiongkok berharap India tidak akan salah menilai situasi”.

LAC memisahkan wilayah Himalaya dari Ladakh di barat hingga negara bagian Arunachal Pradesh di timur India, yang diklaim China secara keseluruhan. India dan Cina, yang perbatasannya membentang sejauh 3.500 km (2.200 mil), berperang mematikan di perbatasan pada tahun 1962.

Sejak kebuntuan dimulai tahun lalu, China telah membangun puluhan bangunan tahan cuaca besar di sepanjang LAC di Ladakh timur untuk pasukan mereka untuk tinggal selama musim dingin. Helipad baru, pelebaran landasan udara, barak baru, situs rudal permukaan-ke-udara baru dan lokasi radar juga telah dilaporkan oleh media India.***

 

Sumber : Al Jazeera

Artikel Terkait

Terkini Teraktual

Nawala / Newsletter