Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Pixabay_Ilustrasi Erupsi

PARANGMAYA – Tercatat lebih dari 700 penduduk diperintahkan, untuk meninggalkan rumah mereka di pulau La Palma Spanyol ketika lahar panas bergerak menuju lingkungan mereka, pada Selasa (12/10/2021).

Pihak berwenang memerintahkan antara 700 dan 800 penduduk La Laguna untuk meninggalkan rumah dengan barang-barang dan hewan peliharaan mereka, menurut Rencana Darurat Vulkanik Kepulauan Canary (Pevolca). Karena, terlihat sungai magma cair turun, dari gunung berapi Cumbre Vieja di timur laut Pulau Canary.

“Kami ingin mengambil dokumen dan hal-hal lain karena seluruh hidup kami ada di rumah itu dan kami tidak dapat mengumpulkan lebih dari 30 tahun dalam lima menit,” kata Enrique (50). Dia adalah seorang pemilik rumah Spanyol, sebagimana dilansir dari Reuters pada tanggal 13 Oktober 2021.

Pihak berwenang memberi waktu kepada pemilik rumah sampai pukul 18:00 GMT untuk mengumpulkan barang-barang mereka.

“Kami diwajibkan untuk mengevakuasi daerah baru. Lava bergerak perlahan. Orang-orang harus punya waktu untuk mengambil dokumen mereka, barang-barang pribadi mereka, dan apa pun yang berharga,” kata Miguel Angel Morcuende, direktur teknis Pevolca.

Ada 64 gerakan seismik pada hari Selasa, yang terkuat berkekuatan 4,1, kata Institut Geologi Nasional Spanyol.

Bandara La Palma tetap buka tetapi 11 penerbangan dibatalkan pada hari Selasa dan lainnya ditunda, kata operator bandara AENA (AENA.MC) .

Sebelumnya pada hari Selasa, para pejabat mencabut penguncian yang diperintahkan karena awan asap di atas dua desa yang disebabkan oleh letusan, memungkinkan lebih dari 3.000 penduduk untuk pergi ke luar.

Lava yang menyembur, dari gunung berapi itu menelan pabrik semen pada hari Senin, menimbulkan awan asap dan mendorong pihak berwenang untuk menginstruksikan orang-orang di daerah itu untuk tinggal di rumah.

Lahar dari letusan yang dimulai pada 19 September, telah menimbulkan limbah hingga hampir 600 hektar, kata pihak berwenang.

Setelah kerucut gunung berapi sebagian runtuh pada hari Sabtu, sungai lava baru mengalir ke laut, melahap perkebunan pisang dan alpukat dan sebagian besar rumah yang tersisa di kota Todoque.

Letusan batuan cair telah menghancurkan 1.186 bangunan dalam tiga minggu sejak letusan, kata Institut Vulkanik Kepulauan Canary, dan memaksa evakuasi sekitar 6.700 orang. ***

 

Sumber : Reuters

Artikel Terkait

Terkini Teraktual

Nawala / Newsletter