Bagikan :

Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Pixabay_Ilustrasi Global Warming

PARANGMAYA – Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) didesak, oleh para pemimpin dari dataran rendah, dan negara-negara kepulauan agar bertindak lebih tegas, terhadap planet yang memanas.

Tuntutan ini, disampaikan akibat kegagalan negara-negara maju, tidak efektif mengekang emisi gas rumah kaca. Mereka berkontribusi pada naiknya permukaan laut, dan membahayakan pulau-pulau, serta negara-negara dataran rendah.

“Kami tidak memiliki tempat yang lebih tinggi untuk diserahkan,” kata Presiden Kepulauan Marshall David Kabua kepada para pemimpin dalam pidato yang direkam sebelumnya pada pertemuan tingkat tinggi pada hari Rabu. “Dunia tidak bisa menunda ambisi iklim lebih jauh.”sebagaimana dilansir dari Reuters pada Kamis, tanggal 23 September 2021.

Negara-negara sepakat berdasarkan Perjanjian Paris 2015, tentang mitigasi perubahan iklim, untuk mencoba membatasi kenaikan suhu global, hingga 1,5 derajat Celcius (2,7 derajat Fahrenheit), ambang batas yang menurut para ilmuwan akan mencegah dampak terburuk dari pemanasan. Untuk melakukan itu, kata para ilmuwan, dunia perlu mengurangi emisi global hingga setengahnya pada tahun 2030, dan menjadi nol bersih pada tahun 2050.

“Perbedaan antara 1,5 derajat dan 2 derajat adalah hukuman mati untuk Maladewa,” kata Presiden Ibrahim Mohamed Solih kepada para pemimpin dunia.

Presiden Guyana Irfaan Ali mengkritik pencemar besar karena tidak memenuhi janji untuk mengekang emisi, menuduh mereka melakukan “penipuan” dan “kegagalan” dan memperingatkan bahwa perubahan iklim, akan membunuh jauh lebih banyak orang daripada pandemi COVID-19.

“Kami memiliki harapan yang sama bahwa penghasil emisi gas rumah kaca terburuk di dunia yang mempengaruhi kesejahteraan seluruh umat manusia juga akan menyadari bahwa, pada akhirnya, tidak banyak untungnya bagi mereka untuk menjadi raja atas dunia debu,” Ali kepada para pemimpin dunia, Kamis.

Dia mengatakan negara-negara pulau kecil dan negara-negara dengan garis pantai dataran rendah, seperti Guyana, akan menanggung beban penuh dari bencana yang akan datang meskipun merupakan salah satu penghasil emisi gas rumah kaca terendah.

“Ini bukan hanya tidak adil, ini tidak adil,” katanya.

Richard Gowan, direktur PBB di International Crisis Group, mengatakan ada “rasa krisis eksistensial” yang mengalir melalui pertemuan tahunan di PBB.

“Baik Beijing maupun Washington ingin menunjukkan bahwa mereka memimpin perang melawan pemanasan global. Jika para pemimpin pulau-pulau kecil tidak dapat membuat orang mendengarkan di Majelis Umum ini, mereka tidak akan pernah melakukannya,” kata Gowan.

Presiden AS Joe Biden mengatakan pada hari Selasa bahwa dia akan bekerja dengan Kongres untuk menggandakan dana pada tahun 2024 menjadi $ 11,4 miliar per tahun untuk membantu negara-negara berkembang menangani perubahan iklim. Baca selengkapnya

Pendanaan tersebut akan membantu mencapai tujuan global yang ditetapkan lebih dari satu dekade lalu sebesar $100 miliar per tahun untuk mendukung aksi iklim di negara-negara yang rentan pada tahun 2020.

Presiden China Xi Jinping berjanji untuk menghentikan pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara di luar negeri, sebuah langkah yang disambut secara luas.

Biden dan Xi membuat komitmen mereka kurang dari enam minggu sebelum 31 Oktober-Nov. 12 COP26 Konferensi Perubahan Iklim PBB di Glasgow, Skotlandia, yang menurut Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres berisiko gagal karena ketidakpercayaan antara negara kaya dan negara miskin.

Presiden Chan Santokhi dari Suriname, di mana sebagian besar wilayah pesisir merupakan dataran rendah, menyerukan “komitmen ambisius dan dapat ditindaklanjuti” untuk dibuat di COP26, mendesak negara-negara maju untuk berkomitmen kembali ke $100 miliar per tahun.

Santokhi mengatakan bahwa cita-cita dan komitmen politik tidak berarti banyak jika tidak didukung oleh sumber keuangan baru.

“Dalam kasus negara saya, Suriname, dan negara-negara dengan daerah pesisir dataran rendah, kami berkomitmen untuk memerangi perubahan iklim karena kami sangat rentan meskipun kami telah berkontribusi paling sedikit untuk masalah ini,” katanya kepada Majelis Umum.

Negara kepulauan Pasifik Palau memperingatkan dunia kehabisan waktu.

“Sederhananya, kita harus bertindak sekarang untuk memastikan anak-anak kita mewarisi masa depan yang sehat dan dapat diandalkan. Kita perlu bertindak sekarang sebelum kerusakan lebih lanjut yang tidak dapat diperbaiki terjadi pada planet kita,” Presiden Palau Surangel Whipps Jr., mengatakan pada pertemuan itu.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, yang bersiap untuk menjadi tuan rumah COP26, pada hari Rabu meminta para pemimpin dunia untuk membuat komitmen yang diperlukan dan janji kolektif untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2050.

Dia memperingatkan bahwa, di jalur saat ini, suhu akan naik 2,7 derajat Celcius atau lebih pada akhir abad ini.

“Tidak peduli apa yang akan terjadi pada es yang mengapung, larut seperti es di martini Anda di sini di New York,” kata Johnson. “Kita akan melihat penggurunan, kekeringan, gagal panen, dan pergerakan massal umat manusia dalam skala yang tidak terlihat sebelumnya, bukan karena beberapa peristiwa atau bencana alam yang tak terduga, tetapi karena kita, karena apa yang kita lakukan sekarang.” ***

Sumber : Reuters