Bagikan :

Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Pixabay_Ilustrasi Pohon Langka

PARANGMAYA – Hampir sepertiga spesies pohon dunia terancam punah, sementara ratusan di ambang kepunahan, menurut laporan penting yang diterbitkan oleh Botanic Gardens Conservation International (BGCI) pada Rabu.

Menurut laporan State of the World’s Trees 17.500 spesies pohon – sekitar 30% dari total – berisiko punah, sementara 440 spesies memiliki kurang dari 50 individu yang tersisa di alam liar.

Secara keseluruhan jumlah spesies pohon yang terancam adalah dua kali lipat jumlah gabungan mamalia, burung, amfibi dan reptil yang terancam, kata laporan itu.

“Laporan ini adalah peringatan bagi semua orang di seluruh dunia bahwa pohon membutuhkan bantuan,” kata Sekretaris Jenderal BGCI Paul Smith, sebagaimana dilansir dari Reuters pada Rabu, tanggal 1 September 2021.

Di antara pohon yang paling berisiko adalah spesies termasuk magnolia dan dipterocarps – yang umumnya ditemukan di hutan hujan Asia Tenggara. Pohon ek, pohon maple dan eboni juga menghadapi ancaman, kata laporan itu.

Pohon membantu mendukung ekosistem alami dan dianggap penting untuk memerangi pemanasan global dan perubahan iklim. Kepunahan satu spesies pohon dapat menyebabkan hilangnya banyak spesies lainnya.

“Setiap spesies pohon penting – bagi jutaan spesies lain yang bergantung pada pohon, dan bagi orang-orang di seluruh dunia,” tambah Smith.

Ribuan varietas pohon di enam negara teratas dunia untuk keanekaragaman spesies pohon berada dalam risiko kepunahan, menurut laporan tersebut. Jumlah tunggal terbesar ada di Brasil, di mana 1.788 spesies terancam.

Lima negara lainnya adalah Indonesia, Malaysia, China, Kolombia, dan Venezuela.

Tiga ancaman teratas yang dihadapi spesies pohon adalah produksi tanaman, penebangan kayu dan peternakan, kata laporan itu, sementara perubahan iklim dan cuaca ekstrem merupakan ancaman yang muncul.

Setidaknya 180 spesies pohon terancam secara langsung oleh naiknya air laut dan cuaca buruk, kata laporan itu, terutama spesies pulau seperti magnolia di Karibia.

Meskipun negara-negara megadiverse melihat jumlah varietas terbesar yang berisiko punah, spesies pohon pulau lebih berisiko secara proporsional.

“Ini sangat memprihatinkan karena banyak pulau memiliki spesies pohon yang tidak dapat ditemukan di tempat lain,” tambah laporan itu.***

 

Sumber : Reuters