Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Pixabay_Ilustrasi Perubahan Iklim 1

PARANGMAYA – Amerika Serikat dan Uni Eropa telah sepakat untuk mengurangi emisi gas metana, yang berakibat pada naiknya suhu planet bumi. Perubahan iklim ini dialami, sekitar sepertiga dekade ini. Sehingga mendorong ekonomi besar, untuk bergabung dengan mereka.

Mereka akan datang ketika Washington dan Brussels, mengusahakan untuk menggembleng sektor ekonomi utama. Sebelum  digelarnya pertemuan puncak dunia, untuk mengatasi perubahan iklim di Glasgow, Skotlandia, pada bulan November. Sehingga mampu memiliki dampak signifikan pada industri energi, pertanian, dan limbah yang bertanggung jawab atas sebagian besar metana. emisi.

Gas metana rumah kaca, menjadi penyebab terbesar perubahan iklim setelah karbon dioksida (CO2). Penghasil karbon dioksida tersebut akan diawasi lebih ketat. Hingga saat ini, pemerintah mencari solusi untuk membatasi pemanasan global, hingga 1,5 derajat. Seperti yang tertera pada tujuan kesepakatan iklim Paris.

Amerika Serikat dan Uni Eropa akhir pekan ini, akan membuat janji bersama untuk mengurangi emisi metana yang disebabkan manusia setidaknya 30% pada tahun 2030, dibandingkan dengan tingkat tahun 2020.

“Masa hidup metana yang singkat di atmosfer berarti bahwa mengambil tindakan sekarang dapat dengan cepat mengurangi laju pemanasan global,” kata rancangan tersebut, sebagaimana dilansir dari Reuters pada Selasa, tanggal 14 September 2021.

Sebuah dokumen terpisah mencantumkan lebih dari dua lusin negara, yang akan ditargetkan oleh Amerika Serikat dan Uni Eropa untuk bergabung dengan janji tersebut. Mereka termasuk penghasil emisi utama seperti China, Rusia, India, Brasil dan Arab Saudi, serta yang lainnya termasuk Norwegia, Qatar, Inggris, Selandia Baru, dan Afrika Selatan.

Kesepakatan itu kemungkinan akan diumumkan pada hari Juma,t pada pertemuan negara-negara penghasil emisi utama, yang dimaksudkan untuk menggalang dukungan menjelang KTT COP26 di Glasgow.

Para pemimpin dunia berada di bawah tekanan dari para ilmuwan, pendukung lingkungan dan sentimen populer yang berkembang untuk berkomitmen pada tindakan yang lebih ambisius untuk mengekang perubahan iklim di Glasgow.

Metana memiliki potensi perangkap panas yang lebih tinggi daripada CO2 tetapi terurai di atmosfer lebih cepat, sehingga “pengurangan yang kuat, cepat, dan berkelanjutan” dalam emisi metana selain memangkas emisi CO2 dapat memiliki dampak iklim dengan cepat, sebuah fakta yang ditekankan oleh sebuah laporan oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim bulan lalu.

Para ahli mengatakan sektor bahan bakar fosil memiliki potensi terbesar untuk mengurangi emisi metana dekade ini dengan memperbaiki pipa bocor atau fasilitas penyimpanan gas, dan banyak dari perbaikan tersebut dapat dilakukan dengan biaya rendah.

Namun gambar satelit dan rekaman inframerah dalam beberapa tahun terakhir mengungkapkan emisi metana yang memuntahkan dari situs minyak dan gas di negara-negara termasuk Uni Eropa , Meksiko dan Amerika Serikat. Baca selengkapnya

Amerika Serikat dan UE keduanya akan mengusulkan undang-undang tahun ini untuk membatasi emisi metana.

Janji AS-UE akan mencakup sumber utama emisi metana, termasuk infrastruktur minyak dan gas yang bocor, tambang batu bara tua, pertanian dan limbah seperti tempat pembuangan sampah, kata rancangan itu.

Negara-negara yang bergabung dengan janji tersebut akan berkomitmen untuk mengambil tindakan domestik untuk secara kolektif mencapai target pengurangan metana, “berfokus pada standar untuk mencapai semua pengurangan yang layak di sektor energi dan limbah” dan mengurangi emisi pertanian melalui “inovasi teknologi serta insentif dan kemitraan dengan petani,” katanya.***

 

Sumber : Reuters

Artikel Terkait

Terkini Teraktual

Nawala / Newsletter