Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Pixabay_Ilustrasi Badai

PARANGMAYA – Badai Tropis Nicholas mengakibatkan ratusan ribu rumah dan bisnis mati listrik. Badai itu memicu hujan lebat yang terjadi di Texas dan Louisiana pada Selasa, tanggal 14 September 2021.

Kerusakan yang ditimbulkan dari badai tropis Nicholas, hanya berselang dua minggu dari Badai Ida, yang menewaskan lebih dari 80 orang. Puluhan korban tewas itu terjadi pada delapan negara bagian AS, dan menghancurkan komunitas di pesisir Louisiana dekat New Orleans, Sebagaimana dilansir dari Reuters pada Selasa, tanggal 14 September 2021.

Sebelumnya, Presiden Joe Biden mengumumkan keadaan darurat untuk Louisiana dan memerintahkan bantuan federal untuk responden lokal karena efek dari Nicholas, Gedung Putih mengatakan pada hari Senin.

Sementara ini tidak ada laporan korban jiwa, akibat dari Nicholas sejak badai itu menyapu di sepanjang Pantai Teluk Texas pada Selasa pagi, dengan kecepatan angin 75 mph (121 kph).

Badai Nicholas diperkirakan turun 1 hingga 3 inci (3 hingga 7 cm) hujan per jam, di seluruh wilayah pada Selasa sore dan malam, kata Layanan Cuaca Nasional. Daerah terpencil di Upper Texas Coast dan Louisiana selatan bisa melihat hingga 5 inci.

Nicholas bertiup melintasi daerah Houston sekitar pukul 1 siang Waktu Tengah (1800 GMT), menuju timur-timur laut dengan angin berkelanjutan maksimum 40 mph (65 kph), Pusat Badai Nasional mengatakan dalam sebuah buletin.

Badai, bergerak dengan kecepatan 7 mph (11 kph), diperkirakan akan berbelok ke timur di kemudian hari, menuju ke Louisiana, Mississippi dan Florida.

“Sangat penting bahwa kita memiliki sumber daya sebanyak mungkin untuk menanggapi prakiraan hujan lebat, potensi banjir bandang & banjir sungai di Louisiana Tengah & Selatan. Saya mendesak semua orang untuk bersiap,” kata Gubernur Louisiana John Bel Edwards di Twitter.

Pada tengah hari, lebih dari 94.000 pelanggan di Louisiana dan 422.000 di Texas tidak memiliki listrik, menurut penghitungan Reuters. Lebih dari 288.000 pelanggan di wilayah Houston menghadapi pemadaman, kata utilitas CenterPoint Energy (CNP.N) .

Gubernur Texas Greg Abbott menyatakan keadaan darurat di 17 kabupaten dan tiga kota, menempatkan tim penyelamat perahu dan helikopter dalam keadaan siaga.

Walikota Houston Sylvester Turner mengatakan tidak ada cedera atau korban jiwa yang dilaporkan di kota itu, di mana kru sedang membersihkan puing-puing dan memulihkan listrik. “Itu bisa saja jauh, jauh lebih buruk,” katanya.

Distrik Sekolah Independen Houston dan puluhan sekolah di Texas dan Louisiana membatalkan kelas. Houston melanjutkan layanan kereta ringan dan bus terbatas pada hari Selasa.

Ratusan penerbangan dibatalkan atau ditunda di bandara di Corpus Christi dan Houston.

Juru bicara Galveston County Tyler Drummond mengatakan para pejabat sedang menilai kerusakan, tetapi tidak ada laporan tentang cedera. “Saya menduga apa yang akan kita temukan adalah banyak kerusakan atap dari angin yang berkelanjutan,” katanya.

Di Clear Lake Shores, sebuah komunitas 1.000 orang sekitar 25 mil di utara Galveston, rekaman di KHOU-TV lokal menunjukkan para pembuat kayak mendayung di sepanjang jalan yang banjir, mengamati kerusakan pada bisnis.

Meskipun Badai Ida membuat sejumlah besar kapasitas penyulingan offline di Gulf Coast awal bulan ini, penyulingan Texas tetap beroperasi pada Selasa pagi. ***

 

Sumber : Reuters

Artikel Terkait

Terkini Teraktual

Nawala / Newsletter