Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Pixabay_Ilustrasi Erupsi Gunung Berapi

PARANGMAYA – Bandara di pulau Spanyol La Palma dibuka kembali pada Minggu, meskipun semua penerbangan dibatalkan karena gunung berapi itu memuntahkan lava, dan mengeluarkan awan abu ke daerah sekitarnya seminggu setelah mulai meletus.

Orang-orang menggunakan payung untuk melindungi diri dari jatuhnya uang vulkanik, sementara aula keberangkatan bandara sepi dan papan hanya menunjukkan penerbangan yang dibatalkan.

“Mereka menertawakan kami karena payung itu, tetapi jika kami tidak menggunakannya, kami akan tertutup abu,” kata insinyur Waldo Nasco.

Para ahli mengatakan pada hari Minggu ada dua aliran lava aktif, satu aliran bergerak cepat ke utara dan yang lebih lambat ke selatan.

“Kami memiliki aliran ke utara yang bergerak cepat, lahar ini berasal dari lebih banyak area interior kawah dan suhunya sekitar 1.250 derajat Celcius,” kata Miguel Angel Morcuende, direktur komite respons gunung berapi Pevolca, kepada konferensi pers pada hari Minggu.

Lava menghancurkan gereja desa di Todoque pada Minggu sore, menara loncengnya runtuh di bawah arus. Itu nyaris lolos awal minggu ini ketika lava berhenti tidak jauh dari gereja, sebagaimana dilansir dari Reuters pada Senin, tanggal 27 Sepetmber 2021.

Morcuende mengatakan orang-orang yang telah dievakuasi dari Tacande de Arriba, Tacande de Abajo dan Tajuya akan dapat kembali ke rumah mereka.

Operator bandara Spanyol Aena (AENA.MC) mengatakan bandara telah dibuka kembali setelah tim membersihkan abu dari landasan. Namun Binter, maskapai Canary Island mengatakan tidak akan mengizinkan penerbangan hari ini karena kondisi tersebut.

“Awan abu yang berasal dari letusan gunung berapi mengharuskan penghentian sementara penerbangan ke La Palma… Penerbangan yang dijadwalkan hari ini telah dibatalkan,” katanya dalam sebuah pernyataan, seraya menambahkan penerbangan akan dihentikan sampai kondisi memungkinkan. berlangsung dengan aman.

Paus Fransiskus mengirim pesan “kedekatan dan solidaritas” kepada mereka yang terkena dampak letusan selama pemberkatan mingguannya di Lapangan Santo Petrus.

Di La Palma, gereja-gereja mengadakan misa khusus bagi mereka yang terkena dampak.

“Ada banyak orang yang mengalami masa yang sangat buruk jadi kami berdoa untuk mereka,” kata Magali Zarate, 49, dari Meksiko, setelah misa di gereja Colegio Sagrada Familia de Nazaret, di mana orang-orang di luar tersapu abu vulkanik.

Zarate sedang berlibur di La Palma dan tidak dapat kembali ke rumah karena penerbangannya dibatalkan.

The Cumbre Vieja gunung berapi, yang mulai meletus Minggu lalu, memasuki fase ledakan baru pada hari Jumat, kata para ahli. Institut Geografis dan Pertambangan nasional mengatakan pada hari Sabtu bahwa pesawat tak berawaknya menunjukkan kerucut gunung berapi telah pecah.

Letusan ini telah menghancurkan ratusan rumah dan memaksa evakuasi hampir 6.000 orang sejak dimulai pada 19 September.

“Bandara La Palma kembali beroperasi. Setelah ada kemajuan dalam pekerjaan pembersihan abu, sekarang dapat dibuka kembali,” cuit Aena.

Para pelancong dihadapkan dengan penerbangan yang dibatalkan pada hari Sabtu, dan banyak yang bergabung dalam antrian panjang di pelabuhan dengan harapan mendapatkan kapal dari pulau itu.

Pada hari Minggu, operator feri Fred Olsen Express mengatakan akan menambah perjalanan pulang pergi ekstra antara La Palma dan Tenerife dari Senin hingga Rabu.

“Fred Olsen Express akan meningkatkan koneksi … untuk terus memenuhi permintaan transportasi yang dihasilkan oleh situasi darurat yang disebabkan oleh letusan gunung berapi,” katanya dalam sebuah pernyataan.

La Palma, dengan populasi lebih dari 83.000, adalah salah satu kepulauan yang membentuk Kepulauan Canary.

Tidak ada korban jiwa atau cedera serius yang dilaporkan sejak letusan gunung berapi, tetapi sekitar 15% dari tanaman pisang yang penting secara ekonomi di pulau itu dapat terancam, membahayakan ribuan pekerjaan.***

 

Sumber : Reuters

Artikel Terkait

Terkini Teraktual

Nawala / Newsletter