Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Pixabay_Ilustrasi China

PARANGMAYA – Presiden China Xi Jinping akan mengkonsolidasikan kepemimpinannya, pada pertemuan penting Komite Sentral Partai Komunis pekan ini. Komite Sentral terdiri dari lebih dari 300 pemimpin puncak partai yang mencakup gubernur provinsi dan sekretaris partai serta elit keuangan dan militer.

Pertemuan Beijing, berlanjut hingga Kamis, diperkirakan akan semakin membuka jalan bagi Xi untuk mengamankan masa jabatan ketiga. Dan belum pernah terjadi sebelumnya di Kongres Partai tahun depan, salah satu pertemuan politik terpenting China, yang diadakan setiap lima tahun sekali.

Sementara Kongres Rakyat Nasional menghapus batas masa jabatan pada tahun 2018, memungkinkan Xi untuk memerintah China tanpa batas waktu, ia membutuhkan dukungan dari para pemimpin partai, kata Tai Wei Lim, seorang peneliti di Institut Asia Timur Universitas Nasional Singapura.

“[Xi] membutuhkan legitimasi dari anggota terkemuka partai untuk masa jabatan tambahan yang belum pernah terjadi sebelumnya, terutama ketika dia tidak secara normatif mengikuti konvensi batas masa jabatan – konvensi, bukan hukum – di era pasca-Mao,” kata Lim, sebagaimana dilansir dari Al Jazeera pada Senin, tanggal 8 November 2021.

Aspirasi Xi tampaknya terjadi diantara para pemimpin Komunis terkemuka China, termasuk Mao Zedong dan Deng Xiaoping, yang mengarahkan China melalui pembukaan kembali politik, dan ekonominya pada akhir 1970-an dan 80-an.

Sebagai anak dari salah satu anggota pendiri partai dan elit politik negara, Xi dikenal sebagai “pangeran” dan sejak menjabat pada tahun 2013, ia telah memperoleh kultus kepribadian yang tidak terlihat sejak Mao berkuasa.

Awal tahun ini, partai tersebut menandai ulang tahun keseratusnya dan Komite Sentral yang akan datang diperkirakan akan meloloskan “resolusi historis” yang meninjau pencapaiannya selama 100 tahun terakhir, menurut kantor berita Xinhua. Teks itu juga akan menjunjung “posisi inti” Xi di dalam partai, katanya.

Resolusi tentang sejarah dan historiografi hanyalah yang ketiga dalam sejarah partai, kata Adam Ni, seorang pengamat China dan editor buletin China Neican. Resolusi pertama datang ketika Mao mengkonsolidasikan kekuasaannya, dan yang kedua pada 1981 ketika Deng memimpin pembukaan China, tambah Ni.

Sementara narasi sejarah penting untuk kekuasaan pemerintah mana pun, baik partai maupun Xi telah memberikan perhatian khusus pada sejarah sebagai “kekuatan legitimasi” di masa sekarang dan “panduan untuk masa depan,” katanya.

Pada tahun lalu, Partai telah melakukan “nihilisme historis”, upaya untuk membahas sejarah China dari perspektif selain Partai, yang telah melihat sensor internet menghapus jutaan posting media sosial.

“Ortodoksi sejarah adalah gagasan bahwa ada satu versi sejarah dan versi sejarah untuk Partai Komunis adalah versi sejarah yang benar. Tidak bisa dipisahkan dengan legitimasi, dengan kekuasaan dan dengan masa depan,” kata Ni.

Teks “menetapkan Xi sebagai pemimpin inti dan dianggap oleh banyak orang sebagai pemimpin paling kuat sejak Mao”, kata Lim, menambahkan bahwa itu “ditulis dari perspektif China sebagai negara adidaya yang percaya diri di bawah orang kuat”.***

Sumber : Al Jazeera

Artikel Terkait

Terkini Teraktual

Nawala / Newsletter