Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Pixabay_Ilustrasi Demontrasi

PARANGMAYA – Perdana Menteri Belanda, Mark Rutte menuding bahwa, para perusuh dalam demontrasi menolak lockdown di Belanda dengan istilah “kekerasan murni” oleh idiot”. Dia mengatakan bahwa, kerusuhan tiga malam dengan sebutan “kekerasan murni oleh idiot, dan bersumpah untuk mengadili mereka yang bertanggung jawab.

Kerusuhan di beberapa kota di seluruh negeri sejak Jumat adalah “kekerasan dengan kedok protes”, katanya.

Dia akan selalu membela hak untuk memprotes, tetapi “Saya tidak akan pernah menerima bahwa orang idiot menggunakan kekerasan murni terhadap orang-orang yang menjaga keamanan negara ini,” jelasnya.

Menurut Rutte, polisi dan pengadilan akan melakukan segala yang mereka bisa untuk menemukan pelaku kerusuhan yang, menurut perdana menteri, “tidak ada hubungannya dengan demonstrasi”katanya, sebagaimana dilandir dari Al Jazeera pada Senin, tanggal 22 November 2021.

Polisi melepaskan tembakan di Rotterdam, dan sekitar 145 orang ditangkap di seluruh Belanda selama tiga hari kerusuhan yang dipicu oleh lockdown. “Orang ingin hidup,” kata salah satu penyelenggara protes Belanda, Joost Eras. “Itulah sebabnya kami di sini.”

Meskipun ini bukan yang pertama, itu adalah salah satu wabah kekerasan terburuk di Belanda sejak pembatasan COVID pertama kali diberlakukan tahun lalu. Pada bulan Januari, para perusuh telah menyerang polisi dan membakar jalan-jalan di Rotterdam setelah jam malam diberlakukan.

Negara ini lebih dari seminggu memasuki penguncian parsial pertama di Eropa barat musim dingin ini. Pada hari Senin, Austria memperkenalkan pembatasan COVID paling dramatis yang terlihat di Eropa Barat selama berbulan-bulan dengan penguncian penuh.

Austria juga memberlakukan mandat vaksin menyeluruh mulai 1 Februari, salah satu dari sedikit negara di dunia yang mengumumkan langkah seperti itu sejauh ini.

Sebanyak 40.000 orang berbaris melalui Wina pada hari Sabtu mengutuk “kediktatoran”, sementara sekitar 6.000 orang memprotes di kota Linz pada hari Minggu.

Demonstrasi Wina diselenggarakan oleh partai politik sayap kanan, dan beberapa pengunjuk rasa mengenakan bintang kuning bertuliskan “tidak divaksinasi”, meniru Bintang Daud yang dipaksakan Nazi untuk dikenakan orang Yahudi selama Holocaust.

Dr Michael Ryan, kepala kedaruratan Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan: “Terus terang, beberapa negara berada dalam situasi yang sulit sekarang sehingga mereka akan merasa sulit untuk tidak menerapkan tindakan pembatasan, setidaknya untuk waktu yang singkat. waktu, untuk mengurangi intensitas penularan.”***

Sumber : Al Jazeera

Artikel Terkait

Terkini Teraktual

Nawala / Newsletter