Hidupkan kembali penampilan bagus Palace kami dengan Bench Cam

BenchCam_1920x1080_0.png

PARANGMAYA.COM – Hari Sabtu kami tampil hebat melawan Crystal Palace dengan mencetak lima gol untuk mencatatkan kemenangan liga terbesar kami musim ini, saat kami tampil apik di depan gawang.

Untuk mengetahui kunci kesuksesan kami, Adrian Clarke mempelajari sisi taktis dan statistik permainan untuk menemukan alasan halus mengapa kami begitu menghancurkan:

adsbygoogle


Berlari menuju Raya
Ketika Anda mengurangi performa ini, terutama saat menganalisis babak kedua, keinginan kami untuk membuat pergerakan dinamis yang kuatlah yang lebih merugikan Crystal Palace daripada apa pun. Contoh terbaiknya adalah gol Leandro Trossard yang membuat skor menjadi 3-0 di menit 59.

Saat David Raya sedang dalam proses melakukan pukulan tinggi, bahkan sebelum kakinya menyentuh tanah, Gabriel Jesus dan Trossard sudah melakukan setengah putaran, siap untuk melakukan lari keras yang membuat lawan kami kedinginan. Beralih dari tangkapan ke gawang dalam waktu 10 detik, itu adalah sepak bola yang cerah dan kuat yang menunjukkan betapa tajamnya pola pikirnya.

Itu merupakan serangan balik yang brilian, namun sembilan menit sebelumnya kita hampir menyaksikan gol serupa. Pada kesempatan itu Kai Havertz berlari lebih awal ke Raya untuk menjemputnya dengan tendangan voli, tetapi Trossard (yang dilingkari di bawah) tidak dapat melakukan penyelesaian setelah melakukan sprint panjang ke depan untuk mendukung pemain Jerman itu.

Sepanjang pertandingan ini Raya ingin melepaskan bola lebih awal, dan hal ini membuat tempo terlalu tinggi untuk ditangani oleh The Eagles.

Umpan terobosan yang luar biasa
Pasukan Mikel Arteta rata-rata menghasilkan 2,71 umpan terobosan per pertandingan musim ini, tetapi melawan Crystal Palace kami menghasilkan tujuh umpan terobosan – dua di antaranya menghasilkan gol untuk Gabriel Martinelli.

Tim tamu berusaha menekan kami di setiap kesempatan, dan sebagai hasil dari taktik itu, garis pertahanan mereka dibuat sedikit lebih tinggi dari yang diperkirakan banyak orang dari pasukan Roy Hodgson. Melihat ruang yang terbuka itu, kami mempunyai penyerang yang selalu berusaha berlari melewati pemain terakhir, dan pemain yang menguasai bola dengan senang hati menurutinya dengan berusaha membelah pertahanan.

Bola tembus v Istana

Oleksandr Zinchenko 2 Martin Odegaard 1 Gabriel Jesus 1 Ben White 1 Eddie Nketiah 1 (assist) Jorginho 1 (assist)
Yang menyenangkan, enam pemain The Gunners yang berbeda memiliki visi dan kepercayaan diri untuk melakukan umpan-umpan tajam tersebut. Pilihan terbaik datang dari pemain pengganti Jorginho, yang mengecoh lini depan Palace dengan umpan indah dan tajam untuk melepaskan Martinelli melewati pemain terakhir untuk mencetak gol keduanya dalam pertandingan tersebut.