Lihat Troll Aneh yang Mengambil alih Pacific Northwest

Lihat Troll Aneh yang Mengambil alih Pacific Northwest

Pia sang Penjaga Perdamaian duduk di bawah pepohonan di Pulau Bainbridge di Washington. Allison Tourville

Selama hampir satu dekade, Thomas Dambo telah menciptakan pasukan troll. Sekitar 100 patung makhluk mitos berskala besar tersebar di seluruh dunia. Biasanya duduk atau berdiri dengan tinggi antara 12 dan 20 kaki, patung kayu tersebut menghiasi ruang alami seperti hutan dan garis pantai.

adsbygoogle


Sekarang, para troll itu tiba di Pacific Northwest. Seperti kebanyakan patung Dambo, tambahan baru—bagian dari proyek “Northwest Troll: Jalan Raja Burung”—terbuat dari bahan daur ulang. Seniman asal Denmark ini berharap mereka dapat mendorong masyarakat untuk pergi ke alam dan lebih memikirkan konservasi.

“Saya ingin masyarakat tahu bahwa sampah memiliki nilai. Troll saya melakukan itu, dan juga membantu saya menceritakan kisah-kisah, seperti legenda yang saya alami saat tumbuh dewasa,” kata Dambo dalam sebuah pernyataan. “Di alam, tidak ada tempat pembuangan sampah. Alam itu melingkar, segala sesuatu mempunyai makna dan segala sesuatu didaur ulang.”

Troll baru berada di Portland, Issaquah, Ballard, West Seattle dan di Bainbridge dan Kepulauan Vashon. Dambo perlahan-lahan merilis lokasi persisnya sejak pertengahan Agustus, dengan dua lokasi terakhir tiba minggu ini.

Ole Bolle mendatar

Di dekat Portland, Ole Bolle mengintip ke dalam sebuah rumah. Eric Davidson

Karena troll berada di wilayah tradisional Pantai Salish, Dambo telah bekerja sama dengan suku Muckleshoot dan Snoqualmie. Bagian dari karya tersebut mencakup pertukaran artistik dengan anggota suku Muckleshoot dan seniman John Halliday, yang dikenal sebagai Coyote. Dia menghabiskan waktu bersama Dambo dan timnya di Denmark dan melukis mural di salah satu bangunan Dambo.

“Dambo membawa pesan kepada dunia tentang menjaga planet kita dan tidak melakukan pemborosan,” kata Coyote kepada Rachel Gallaher dari Seattle Times. “Suku kami menganut nilai-nilai yang sama, jadi ini adalah kolaborasi yang wajar. Kita perlu menjaga Ibu Pertiwi kita.”

Bagi Dambo, para troll hanyalah bagian dari proyek. Ia berharap patung-patung tersebut juga mendorong pengunjung untuk berinteraksi dengan lingkungan sekitarnya. “Ini bukan hanya tentang karya seni saya,” katanya kepada Elizabeth Blair dari NPR. “Ini juga banyak tentang pengalaman yang Anda dapatkan saat berjalan-jalan di alam dan di hutan.”

Dambo membuat troll pertamanya, bernama Jack Lumber, untuk festival budaya Denmark pada tahun 2014, menurut Seattle Times. Setelah itu, dia mulai menerima permintaan untuk lebih banyak instalasi troll. Untuk masing-masing alat, Dambo menciptakan ciri khas, seperti kepala dan kaki, di bengkelnya di Denmark, dan memasang sisanya di lokasi dengan bantuan timnya dan sukarelawan setempat.

Pelindung Hector El

Hector El Protector kedua di Puerto Riko. Badai menghancurkan patung aslinya, tapi Dambo kembali untuk membangunnya kembali. Thomas Dambo

Masing-masing patung buatan tangan tersebut memiliki nama dan ceritanya masing-masing, seperti Hector El Protector, yang dibangun Dambo di pulau Culebra Puerto Rico pada tahun 2014. Dia duduk di tepi air dengan batu di tangan, siap melemparkannya ke siapa pun yang mencoba melakukannya. menyerbu pulau itu. Namun kemudian, pada tahun 2017, patung tersebut hancur akibat Badai Maria. Dambo segera kembali untuk membangun kembali Hector. Kini, troll tersebut memegang lentera bertenaga surya, sehingga perahu dapat melihat garis pantai saat terjadi badai.