Inflasi kembali turun di Eropa. Artinya bagi suku bunga

Inflasi kembali turun di Eropa.  Artinya bagi suku bunga

FRANKFURT, Jerman () — Inflasi yang telah menekan pembeli di Eropa turun lebih dari yang diperkirakan pada bulan Maret menjadi 2,4%, karena lonjakan biaya di toko bahan makanan mereda dan kenaikan harga secara keseluruhan menurun di dua negara dengan perekonomian terbesar, Jerman dan Perancis.

Angka tahunan untuk 20 negara yang menggunakan mata uang euro berada di bawah 2,5% yang diperkirakan oleh pasar keuangan dan membawa Bank Sentral Eropa semakin dekat ke sasaran inflasi sebesar 2%.

adsbygoogle


Namun para analis mengatakan penurunan dari 2,6% pada bulan Februari, meskipun disambut baik, kemungkinan tidak akan cukup untuk menaikkan suku bunga pertama ECB.

Bank tersebut akan mengadakan pertemuan pada 11 April namun pengurangan pertama dalam biaya pinjaman diperkirakan baru akan terjadi pada bulan Juni meskipun perekonomian gagal tumbuh, kata beberapa analis.

Inflasi pangan turun menjadi 2,7% dari 3,9%, dan harga energi turun 1,8%, menurut angka yang dirilis Rabu dari Eurostat, badan statistik Uni Eropa. Sementara itu, inflasi inti, yang tidak termasuk biaya pangan dan energi, turun menjadi 2,9% dari 3,1% di bulan Februari.

Inflasi tahunan turun menjadi 2,3% di Jerman dari 2,7% pada bulan sebelumnya dan menjadi 2,4% di Perancis dari 3,2%. Data dari Jerman – negara dengan perekonomian terbesar di Eropa – “memberikan sedikit kelegaan bagi ECB,” kata Carsten Brzeski, kepala makro global di ING.

Namun harga layanan, mulai dari tiket bioskop hingga perawatan medis, masih tinggi.

ECB juga ingin melihat angka-angka terbaru mengenai kenaikan upah, yang berarti bahwa “selama perekonomian tidak jatuh, ECB akan menunggu minggu depan, menunggu lebih banyak data dan pertemuan bulan Juni,” katanya. .

Federal Reserve AS juga diperkirakan akan menurunkan suku bunganya pada akhir tahun ini. Pejabat Fed telah memperkirakan tiga kali penurunan suku bunga, bahkan ketika penurunan inflasi telah melambat.

Di Eropa, inflasi melonjak ke rekor tertinggi sebesar 10,6% pada Oktober 2022 setelah Rusia menghentikan sebagian besar pasokan gas alamnya ke benua tersebut akibat perang di Ukraina, sehingga menyebabkan harga energi meroket dan mendorong krisis biaya hidup.

Selain hilangnya pasokan gas terjangkau yang dibutuhkan untuk memanaskan rumah, menghasilkan listrik, dan pabrik listrik, pemulihan dari pandemi ini juga membebani rantai pasokan, sehingga membantu mendorong inflasi.

Tekanan harga tersebut telah mereda, namun kini para pekerja menuntut upah yang lebih tinggi untuk menutupi hilangnya daya beli. Hal ini telah memperlambat penurunan inflasi dan membuat ECB khawatir untuk memotong suku bunga terlalu cepat.