Jutaan kendaraan Hyundai dan Kia yang ditarik kembali dengan cacat berbahaya masih beredar di jalan

Jutaan kendaraan Hyundai dan Kia yang ditarik kembali dengan cacat berbahaya masih beredar di jalan

DETROIT () — Pada bulan September, Hyundai dan Kia mengeluarkan penarikan kembali 3,4 juta kendaraannya di Amerika Serikat dengan peringatan yang tidak menyenangkan: Kendaraan harus diparkir di luar ruangan dan jauh dari gedung karena berisiko terbakar, baik mesinnya menyala. atau mati.

Enam bulan kemudian, sebagian besar mobil tersebut tetap berada di jalan – tidak diperbaiki – sehingga menempatkan pemiliknya, keluarga mereka, dan orang lain dalam bahaya kebakaran yang dapat menyebar ke garasi, rumah, atau kendaraan lain.

adsbygoogle


Hyundai dan Kia telah mengakui bahwa hanya ada sedikit harapan untuk memperbaiki sebagian besar kendaraan yang terkena dampak hingga bulan Juni atau lebih, sekitar sembilan bulan setelah mereka mengumumkan penarikan tersebut. (Hyundai memiliki sebagian dari Kia, meskipun kedua perusahaan tersebut beroperasi secara independen.)

Kedua perusahaan tersebut mengaitkan penundaan tersebut, sebagian karena banyaknya jumlah kendaraan yang terlibat, dan ini merupakan salah satu penarikan kembali terbesar yang pernah mereka lakukan. Kebakaran tersebut, kata mereka, terjadi ketika minyak rem bocor ke papan sirkuit sistem pengereman antilock, memicu korsleting listrik dan menyulut cairan tersebut.

Perusahaan-perusahaan tersebut mengatakan mereka tidak dapat memperoleh cukup suku cadang yang dibutuhkan – sekering yang mengurangi arus listrik – untuk memperbaiki sebagian besar kendaraan yang terkena dampak. Diantaranya adalah beberapa model terlaris mereka untuk tahun 2010 hingga 2017, termasuk Santa Fe dan Elantra dari Hyundai serta Sportage dan Forte dari Kia.

Hyundai dan Kia telah mendesak pemilik kendaraan untuk menghubungi perusahaan atau dealer jika mereka melihat lampu peringatan di dasbor atau mencium bau sesuatu yang terbakar. Sementara itu, kedua perusahaan berpendapat bahwa meskipun terdapat risiko, mobil tetap aman untuk dikendarai.

Namun, para pendukung keselamatan mengeluh bahwa perbaikan memakan waktu jauh lebih lama dibandingkan perbaikan dari penarikan mobil biasanya. Biasanya, perbaikan seperti ini akan dimulai dalam waktu 10 minggu atau kurang, meskipun beberapa bisa memakan waktu lebih lama jika pembuat mobil tidak dapat dengan cepat menentukan penyebabnya, dan hal ini tidak berlaku pada masalah Hyundai-Kia.

Sambil menunggu perbaikan, pemilik kendaraan yang terkena dampak harus parkir di luar dan jauh dari kendaraan lain untuk meminimalkan risiko. Sementara itu, para pendukung keselamatan mencatat bahwa jika terlalu banyak minyak rem yang bocor, hal itu dapat mengganggu pengereman atau memperpanjang jarak yang diperlukan untuk menghentikan mobil.