Pengukur inflasi yang dilacak dengan cermat oleh Federal Reserve menunjukkan tekanan harga berkurang secara bertahap

Pengukur inflasi yang dilacak dengan cermat oleh Federal Reserve menunjukkan tekanan harga berkurang secara bertahap

WASHINGTON () — Ukuran inflasi yang diawasi ketat oleh Federal Reserve tergelincir bulan lalu sebagai tanda bahwa tekanan harga terus mereda.

Tidak termasuk biaya pangan dan energi yang fluktuatif, harga “inti” bulan lalu menunjukkan tekanan inflasi yang lebih rendah. Harga-harga ini naik 0,3% dari Januari hingga Februari, turun dari 0,5% pada bulan sebelumnya. Dan harga inti naik hanya 2,8% dari 12 bulan sebelumnya – angka terendah dalam hampir tiga tahun – turun dari 2,9% di bulan Januari. Para ekonom menganggap harga inti menjadi ukuran yang lebih baik mengenai kemungkinan jalur inflasi di masa depan.

adsbygoogle


Laporan hari Jumat menunjukkan bahwa lonjakan harga energi yang cukup besar – naik 2,3% – meningkatkan harga barang secara keseluruhan sebesar 0,5% di bulan Februari. Sebaliknya, inflasi di bidang jasa – berbagai macam barang mulai dari kamar hotel dan makanan di restoran hingga layanan kesehatan dan tiket konser – melambat menjadi kenaikan 0,3%, dari kenaikan 0,6% di bulan Januari.

Angka tersebut juga mengungkapkan bahwa konsumen, yang pembeliannya mendorong sebagian besar pertumbuhan ekonomi negara, melonjak 0,8% pada bulan lalu, naik dari kenaikan 0,2% pada bulan Januari. Namun, sebagian dari kenaikan tersebut mencerminkan harga bensin yang lebih tinggi.

Inflasi tahunan, yang diukur dengan ukuran pilihan The Fed, anjlok pada tahun 2023 setelah mencapai puncaknya pada 7,1% pada pertengahan tahun 2022. Kemacetan rantai pasokan mereda, mengurangi biaya bahan baku, dan masuknya pencari kerja memudahkan pengusaha membatasi pertumbuhan upah, yang merupakan salah satu pendorong inflasi.

Meski begitu, inflasi masih tetap berada di atas target tahunan The Fed sebesar 2%, dan survei opini menunjukkan ketidakpuasan masyarakat bahwa harga-harga yang tinggi menekan rumah tangga Amerika meskipun upah rata-rata meningkat tajam.

Percepatan inflasi dimulai pada musim semi tahun 2021 ketika perekonomian bangkit kembali dari resesi pandemi, sehingga pabrik, pelabuhan, dan tempat pengiriman barang kewalahan dengan banyaknya pesanan. Pada bulan Maret 2022, The Fed mulai menaikkan suku bunga acuannya untuk mencoba memperlambat pinjaman dan belanja serta mendinginkan inflasi, yang pada akhirnya menaikkan suku bunganya sebanyak 11 kali lipat ke level tertinggi dalam 23 tahun. Tingkat suku bunga yang lebih tinggi seperti yang diharapkan berhasil membantu mengendalikan inflasi.

Lonjakan biaya pinjaman bagi perusahaan dan rumah tangga juga diperkirakan akan menyebabkan PHK secara luas dan membawa perekonomian ke dalam resesi. Itu tidak terjadi. Perekonomian telah tumbuh pada tingkat tahunan yang sehat sebesar 2% atau lebih selama enam kuartal berturut-turut. Pertumbuhan lapangan kerja solid. Dan tingkat pengangguran tetap di bawah 4% selama 25 bulan berturut-turut, yang merupakan rekor terpanjang sejak tahun 1960an.