Powell mengatakan Fed ingin melihat 'pembacaan inflasi yang lebih baik' sebelum mereka dapat menurunkan suku bunganya

Powell mengatakan Fed ingin melihat 'pembacaan inflasi yang lebih baik' sebelum mereka dapat menurunkan suku bunganya

WASHINGTON () — Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada hari Jumat mengulangi pesan yang telah dia sampaikan dalam beberapa minggu terakhir: Meskipun The Fed memperkirakan akan menurunkan suku bunga tahun ini, mereka tidak akan siap untuk melakukannya sampai mereka melihat “pembacaan inflasi yang lebih baik.” '' dan lebih yakin bahwa kenaikan harga tahunan akan turun menuju target 2%.

Berbicara pada konferensi di Federal Reserve Bank of San Francisco, Powell mengatakan dia masih memperkirakan “inflasi akan turun melalui jalur yang terkadang bergelombang hingga mencapai 2%.'' Namun para pembuat kebijakan bank sentral, katanya, perlu melihat bukti lebih lanjut sebelum mereka mengambil tindakan. akan menurunkan suku bunga untuk pertama kalinya sejak inflasi mencapai puncaknya dalam empat dekade dua tahun lalu.

adsbygoogle


The Fed menanggapi serangan inflasi tersebut dengan secara agresif menaikkan suku bunga acuannya mulai bulan Maret 2022. Pada akhirnya, The Fed akan menaikkan suku bunga utamanya sebanyak 11 kali ke level tertinggi dalam 23 tahun di sekitar 5,4%. Biaya pinjaman yang lebih tinggi membantu menurunkan inflasi – dari puncaknya 9,1% pada Juni 2022 menjadi 3,2% pada bulan lalu. Namun kenaikan harga dari tahun ke tahun masih berada di atas target The Fed sebesar 2%.

Para peramal memperkirakan tingkat suku bunga yang lebih tinggi akan membuat Amerika Serikat jatuh ke dalam resesi. Sebaliknya, perekonomian justru terus tumbuh – meningkat dengan laju tahunan sebesar 2% atau lebih selama enam kuartal berturut-turut. Pasar kerja juga tetap kuat. Tingkat pengangguran telah berada di bawah 4% selama lebih dari dua tahun, yang merupakan rekor terpanjang sejak tahun 1960an.

Kombinasi antara pertumbuhan yang kuat dan perlambatan inflasi telah meningkatkan harapan bahwa The Fed sedang merancang “soft landing” – menjinakkan inflasi tanpa menyebabkan resesi. Bank sentral telah mengisyaratkan bahwa mereka memperkirakan akan membalikkan kebijakan dan menurunkan suku bunga sebanyak tiga kali pada tahun ini.

Namun kekuatan perekonomian, kata Powell, berarti The Fed tidak berada di bawah tekanan untuk menurunkan suku bunga dan dapat menunggu untuk melihat bagaimana angka inflasi akan muncul.

Ketika ditanya oleh moderator diskusi hari Jumat, Kai Ryssdal dari program “Marketplace” di radio publik, apakah dia siap menyatakan kemenangan atas inflasi, Powell menolak:

“Kami akan membawa sial,'' katanya. ''Saya orang yang percaya takhayul.''