Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Pixabay_Ilustrasi Tank

PARANGMAYA – M109 yang banyak digunakan membawa howitzer 155 mm dan merupakan dukungan artileri self-propelled utama untuk divisi Angkatan Darat AS.

Ini adalah kendaraan besar yang dilacak dengan turret yang dapat dilintasi sepenuhnya, dan hiruk pikuk yang menonjol. Varian awal memiliki laras pendek 23 kaliber. Versi selanjutnya, termasuk M109A6 Paladin, memiliki laras kaliber 39.

M109 memiliki enam awak: komandan, penembak, pengemudi dan tiga anggota amunisi. Lambungnya terbuat dari pelindung aluminium yang dilas, yang melindungi dari tembakan senjata ringan dan serpihan cangkang.

Pengemudi duduk di kiri depan lambung, dengan powerpack di kanan dan turret di belakang. Pengemudi dilengkapi dengan penutup palka satu bagian yang terbuka ke kiri, dengan tiga periskop hari M45 di depan.

Ini dapat ditutup dengan penutup logam kecil untuk mencegah kerusakan. Periskop siang hari dapat digantikan oleh periskop penglihatan malam pasif.

Mesin Detroit Diesel Model 8V-71T digabungkan ke transmisi Allison Transmission XTG-411-4A cross-drive,sebagaimana dilansir dari military.com

Turret lapis baja aluminium yang dilas di bagian belakang lambung memiliki palka persegi di setiap sisi yang terbuka ke belakang dan pintu kembar di bagian belakang turret.

Komandan duduk di sisi kanan turret dan memiliki kubah yang dapat dilintasi 360 derajat, penutup palka satu bagian yang terbuka ke belakang dan periskop hari M27. Senapan mesin laras berat M2 .50-kal dipasang pintle di bagian depan kubah.

Penembak duduk di sisi kiri turret dan memiliki penutup palka satu bagian persegi yang terbuka ke kanan. Pintu kembar di bagian belakang turret disediakan untuk suplai amunisi. Dipasang di bagian belakang lambung di setiap sisi pintu lambung adalah sekop besar yang diturunkan secara manual ke tanah sebelum menembak. Mereka biasanya dikerahkan hanya ketika menembakkan muatan tertinggi.

Suspensi batang torsi di kedua sisi terdiri dari tujuh roda jalan berban karet ganda dengan sproket penggerak di depan dan idler di belakang. Tidak ada track-return roller. Treknya adalah tipe pemandu tengah dengan pin tunggal dengan bantalan karet yang dapat diganti.

M109 dilengkapi dengan peralatan penglihatan malam, tetapi tidak memiliki perlindungan perang nuklir, biologi, dan kimia (NBC).

Kendaraan dapat dilengkapi dengan kit amfibi yang terdiri dari sembilan kantong udara, empat di setiap sisi lambung dan satu di depan.

Kantong dipompa dari kendaraan, yang kemudian dapat mendorong dirinya sendiri melintasi sungai di jalurnya dengan kecepatan maksimum 4 mph (6 kmh).

Persenjataan utama adalah howitzer M126 155-mm dalam dudukan M127 dengan ekstraktor asap dan rem moncong besar. Sistem recoil adalah hidropneumatik dan blok sungsang adalah jenis ulir langkah Welin. Elevasi dan depresi meriam serta lintasan turret bersifat hidraulik dengan kontrol manual untuk penggunaan darurat.

Peralatan pengendalian kebakaran termasuk teleskop siku M118C untuk tembakan langsung dengan perbesaran 4x dan bidang pandang 10 derajat; teleskop panorama M117 untuk tembakan tidak langsung dan kuadran penembak M1A1 .

Howitzer self-propelled M109 Paladin, pertama kali diproduksi pada tahun 1963 dan ditingkatkan berkali-kali selama 40 tahun terakhir, saat ini dijadwalkan untuk perombakan menyeluruh. Upgrade M109 PIM berbagi banyak komponen umum dari Bradley Fighting Vehicle, memungkinkan lebih banyak kesamaan dengan sistem kendaraan Angkatan Darat lainnya dan memaksimalkan penghematan produksi, inventaris suku cadang, dan personel pemeliharaan sambil menghindari keusangan komponen.

Upaya modernisasi PIM adalah peningkatan signifikan dari M109A6 Paladin yang mencakup pembelian kembali Space, Weight, dan Power – Cooling. Sementara meriam howitzer self-propelled akan tetap tidak berubah, PIM akan menggunakan sasis, mesin, transmisi, suspensi, sistem kemudi baru, untuk mengikuti sistem serudukan listrik yang ditingkatkan.

Rincian Produknya antara lain : (1) Pabrikan: Sistem BAE (2) Layanan: Angkatan Darat AS (3) Berat: 27,5 ton (4)Panjang: 30 kaki (5) Lebar: 10 kaki 4 inci (6) Tinggi: 10 kaki 8 inci (7) Kru: 6 (8) Laju api maksimum: 6 rpm (9)Berkelanjutan: 3 rpm (10) Rentang: 11 mil (11)Persenjataan: Howitzer M126 155 mm; Senapan mesin M2 kaliber .50 (12) Mesin: Detroit Diesel 8V71T (13) Rentang: 216 mil (14) Kecepatan: 35 mph. ***

Sumber : Military

Artikel Terkait

Terkini Teraktual

Nawala / Newsletter