Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

YouTube_Pic Miss Universe

PARANGMAYA – Miss Barbados, Hillary Ann Williams, telah mengundurkan diri dari Kontes Miss Universe mendatang yang akan berlangsung Desember ini di Eilat, sebuah kota Palestina yang diduduki Israel, dengan alasan kondisi dan pembatasan COVID-19.

Menurut Inkosi Zwelivelile Mandla Mandela, cucu mantan Presiden Afrika Selatan Nelson Mandela, Miss Barbados mengundurkan diri dari Kontes Miss Universe dengan alasan kondisi dan pembatasan COVID-19.

“Kami berharap semua kontestan memiliki keberanian dan kebijaksanaan bahwa Miss Universe Yunani, Rafaela Plastira, harus melepaskan diri dari kejahatan Apartheid Israel dan menjadi suara untuk perdamaian dan keadilan bagi Rakyat Palestina,” katanya dalam sebuah pernyataan di Rabu untuk menyambut mundurnya Nona Barbados.

“Saya tidak bisa naik ke panggung itu dan bertindak seperti tidak ada yang terjadi ketika orang-orang berjuang untuk hidup mereka di luar sana,” kata Rafaela Plastira, Miss Yunani, saat dia mengumumkan pada bulan Oktober bahwa dia tidak akan menghadiri kontes Miss Universe di ‘Israel. ‘ Desember mendatang, mengatakan “alasan untuk itu adalah negara.”katanya, sebagaimana dilansir dari Quds News Network pada Rabu, tanggal 24 November 2021.

“Kami tetap mengulangi seruan kami pada semua kontestan di seluruh dunia untuk mengikuti dan mundur terlepas dari alasannya. Kami ulangi bahwa tidak ada yang indah tentang Apartheid. Kita harus tahu bahwa kita menjalaninya,” tambah cucu mantan Presiden Afrika Selatan Nelson Mandela.

“Kita tidak boleh menormalkan penindasan, diskriminasi, dan rasisme terhadap rakyat Palestina dengan menggelar kontes kecantikan seolah-olah rumah orang tidak dirobohkan setiap hari, tanah yang dirampas untuk perluasan permukiman ilegal yang melanggar hukum internasional, dan kekerasan yang dilakukan kepada kaum muda. maupun tua.”

“Tidak ada yang indah tentang Apartheid di Israel dan tidak ada yang indah tentang pendudukan tanah Palestina. Acara Miss Universe Pageant hanyalah upaya yang buruk untuk menutupi pendudukan, genosida, dan kejahatan terhadap kemanusiaan yang dilakukan setiap hari terhadap warga Palestina yang tidak bersalah.”

“Mereka yang bertahan dalam berpartisipasi dalam Kontes Miss Universe Apartheid Israel pada Desember 2021 di Israel akan dihakimi dengan kejam oleh sejarah sama seperti semua yang mendukung rezim Apartheid di Afrika Selatan hari ini menundukkan kepala mereka dalam rasa malu dan aib.”

Sejak Juli, beberapa pendukung dan organisasi pro-Palestina telah menyerukan untuk memboikot kontes Miss Universe ke-70 yang akan diadakan Desember ini di Eilat.

Para pendukung telah menyerukan kontes kecantikan Miss Universe untuk menarik, menolak dan mengutuk kontes kecantikan yang diselenggarakan Israel.

Miss Malaysia dan Miss Indonesia telah mengambil keputusan untuk memboikot acara tersebut dengan mengundurkan diri.

Sementara itu, Miss UEA dan Miss Maroko, satu-satunya kontestan Arab yang berpartisipasi aktif, diberikan akses ke acara tersebut setelah normalisasi hubungan antara pemerintah mereka dan pendudukan pada tahun 2020.

Belakangan ini, Miss SA juga dikritik oleh para aktivis dan organisasi anti-apartheid atas pengumumannya bahwa ia akan ambil bagian dalam Kontes Miss Universe.

Kritik sebagian besar datang dari sejarah Afrika Selatan dengan apartheid dan kolonialisme, yang sangat mirip dengan sejarah dan situasi Palestina saat ini. Itu juga datang setelah Human Rights Watch menciptakan ‘Israel’ sebagai negara apartheid.

Eilat, tempat acara tersebut akan berlangsung, dibangun pada tahun 1952 di kota Umm al-Rashrash di bagian paling selatan Palestina.

Pada bulan Maret 1949, Ben Gurion, Perdana Menteri Israel pada saat itu, menginstruksikan pasukan pendudukan Israel untuk membuat fakta bahwa ‘Israel’ adalah pemilik sah Negev (dan tentu saja, Umm Rash-Rash, yang terletak di tempat paling utara Negev).

IOF memulai “Operasi Uvda” (dalam bahasa Ibrani, “Uvda” berarti “Fakta”), dipimpin oleh Menteri Luar Negeri Israel saat itu, Yitzhak Rabin, mulai turun untuk menaklukkan Umm Rash-Rash, menghancurkan rumah-rumah warga dan mengangkat Bendera Israel di depan kantor polisi kota.

Jadi, para advokat telah mengecam Organisasi Miss Universe atas pengumuman tersebut, dengan mengatakan acara semacam itu digunakan untuk mengalihkan perhatian dari banyak pelanggaran hak asasi manusia Israel terhadap warga Palestina.

Rezim pendudukan militer Israel yang telah berusia puluhan tahun, kolonialisme pemukim, dan apartheid sangat membutuhkan festival dan acara propaganda semacam itu untuk membersihkan seni kejahatannya yang mengerikan terhadap rakyat Palestina.

Para pendukungnya mengatakan bahwa Israel mengeksploitasi festival semacam itu untuk memproyeksikan dirinya sebagai wadah perpaduan budaya, agama, dan latar belakang sosial, daripada sebagai rezim apartheid dan kolonial yang memiliki lebih dari 65 undang-undang rasis yang mendiskriminasi warga asli Palestina.

Ini bukan pertama kalinya acara budaya yang diadakan di “Israel” mengalami gelombang boikot – pada tahun 2019, kontes Eurovision di “Tel Aviv” juga banyak dikritik dan diboikot oleh banyak seniman.***

Sumber : Quds News Network

Artikel Terkait

Terkini Teraktual

Nawala / Newsletter