Bagikan :

Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Pixabay_Ilustrasi Bawah Laut

PARANGMAYA – Pemerintah Belize mencapai kesepakatan merestrukturisasi utang dari superbond, syaratnya berjanji untuk menghabiskan sejumlah besar uang untuk konservasi laut.

Kementerian keuangan Belize mengatakan kesepakatan tersebut untuk menebus dan membatalkan utang, telah dibuat dengan kelompok Aberdeen Standard Investments, Grantham, Mayo, van Otterloo dan Greylock Capital.

Kelompok itu memegang hampir 50% dari apa yang disebut ‘superbond’, yang muncul dari restrukturisasi masa lalu dan saat ini berkontribusi pada rasio utang terhadap PDB 133%, yang dianggap tidak berkelanjutan oleh Dana Moneter Internasional, yang telah dibicarakan oleh Belize. Agar restrukturisasi dapat dilakukan, lebih banyak pemegang saham yang harus setuju. Landasan Hukumnya mengatakan bahwa persetujuan 75% diperlukan, dan sekitar 10% dari obligasi secara efektif dipegang oleh Venezuela, yang berarti dukungan Caracas mungkin menjadi kuncinya.

Berdasarkan kesepakatan tersebut, pemegang yang memenuhi syarat, yang menawarkan obligasi mereka sebelum tanggal berakhirnya penawaran, akan menerima pembayaran tunai dalam jumlah yang sama dengan $550 per $1.000 dari pokok obligasi yang beredar pada 1 September 2021.

Dalam sebuah pernyataan, kelompok pemegang obligasi mengatakan salah satu hal yang telah mendapatkan dukungan mereka adalah janji pemerintah untuk mengalokasikan sejumlah uang “signifikan” untuk tindakan konservasi, sebagaimana dilansir dari Reuters, tanggal 3 September 2021.

Belize membanggakan terumbu penghalang terbesar di Belahan Bumi Utara dan sistem terumbu terbesar kedua di dunia, menurut UNESCO.

Blue Hole sedalam 125 meter (410 kaki) yang terkenal saat ini diperingkatkan sebagai salah satu situs menyelam terbaik di dunia dan dikombinasikan dengan hutan hujan dan atraksi alam lainnya, pariwisata menyumbang sekitar 40% dari ekonomi Belize, dan hampir 40% dari pekerjaan.

“Anggota Komite … menyambut fitur konservasi lingkungan dan laut dari transaksi yang diusulkan,” kata kelompok itu dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh penasihat hukum mereka, Orrick, Herrington & Sutcliffe.

Ia menambahkan “optimis bahwa operasi utang negara internasional di masa depan akan menggabungkan langkah-langkah yang bertujuan untuk meningkatkan kelestarian dan ketahanan lingkungan.”***

 

Sumber : Reuters