Bagikan :

Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Pixabay_Ilustrasi Jet Tempur

PARANGMAYA – Airshow China akan digelar dalam minggu ini. Rencananya akan dibuka di kota selatan Zhuhai pada hari Selasa. Bagian menarik dari gelaran tersebut adalah “pertunjukan penerbangan yang mempesona” yang melibatkan J-20, jet tempur paling canggih angkatan udara.

Pihak Militer China, juga akan menampilkan persenjataan, dan peralatan tercanggihnya.

Pesawat canggih lainnya, adalah pesawat perang elektronik J-16D, drone ketinggian tinggi WZ-7 dan drone ketinggian tinggi WZ-8, juga akan dipajang secara statis, di area pameran luar ruangan untuk pertama kalinya.

Acara tersebut, digelar untuk meningkatkan teknologi kedirgantaraan dalam negeri, sekaligus hadir di tengah persaingan strategis, yang berkembang di Asia Pasifik, sebagaimana dilansir dari Al Jazeera pada Senin, 27 September 2021.

Sebelumnya, Amerika Serikat, Inggris dan Australia baru-baru ini mengumumkan pakta keamanan trilateral untuk kawasan itu, termasuk penyediaan kapal selam bertenaga nuklir ke Australia, sementara para pemimpin Quad bertemu langsung untuk pertama kalinya di Gedung Putih pada hari Jumat.

Quad sendiri beranggotakan AS, Australia, Jepang dan India dan dipandang sebagai upaya untuk melawan kebangkitan Cina, yang telah menjadi semakin tegas di kawasan itu, khususnya di Laut Cina Selatan yang disengketakan dan di atas Taiwan.

“Ketika China menghadapi ancaman yang meningkat dari Barat, China perlu meningkatkan kemampuan industri militer, penerbangan, dan kedirgantaraannya,” kata Song Zhongping, seorang komentator militer dan mantan instruktur PLA pada teknologi rudal.

J-16D memiliki dua pod peperangan elektronik besar di sayapnya, yang akan digunakan untuk mengganggu dan mengganggu peralatan elektronik musuh, termasuk radar dan sistem komunikasi. Ia juga memiliki sistem avionik baru dan mesin buatan dalam negeri.

Lebih dari 100 pesawat telah terdaftar untuk dipamerkan di udara atau di darat saat China memamerkan kekuatan militer dan ambisi luar angkasanya, termasuk roket awak generasi berikutnya dan kendaraan peluncuran angkat berat.

Pajangan terbang akan menampilkan beberapa produk yang ingin diekspor China, termasuk AG600, pesawat amfibi terbesar di dunia, yang dirancang untuk peran pemadam kebakaran dan penyelamatan laut.

Wing Loong II, sebuah drone bersenjata yang mirip dengan MQ-9 Reaper Amerika, telah dijual ke pelanggan termasuk Uni Emirat Arab, Arab Saudi, Mesir dan Pakistan saat China bersaing dengan saingan Barat untuk meningkatkan ekspor militer.

Serangkaian produk drone baru bernama Feihong, termasuk helikopter tak berawak, rudal yang berkeliaran, dan generasi baru drone siluman, akan memulai debutnya di pameran tersebut.

“Beijing bermaksud tidak hanya mendorong pesawat militer dan teknologi kedirgantaraan buatan lokal, tetapi juga kemampuannya untuk memenuhi hampir semua kebutuhan militer di luar sana,” kata Kelvin Wong, analis teknologi pertahanan yang berbasis di Singapura di Janes.

Taiwan telah berulang kali mengeluhkan serangan oleh angkatan udara China. Beijing mengklaim pulau yang diperintah secara demokratis itu sebagai miliknya.

Cina juga telah membangun pulau buatan dan mendirikan pos-pos militer jauh ke Laut Cina Selatan, yang juga diklaim oleh Vietnam, Filipina, Malaysia, Brunei dan Taiwan.

Klaimnya atas hampir seluruh laut, berdasarkan sembilan garis putus-putusnya yang kontroversial, telah ditolak oleh pengadilan di Den Haag pada tahun 2016 setelah Filipina mengambil tindakan hukum. Namun, Beijing telah mengabaikan keputusan itu.***

 

Sumber : Al Jazeera