Bagikan :

Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Pixabay_Ilustrasi Kekerasan di Palestina

PARANGAMAYA – Lima warga palestina ditembak, oleh sekelompok ekstremis pemukim Israel, di desa Khallet Ad-Dabi’. Pemukim Israel secara brutal menyerang, memukuli warga Palestina di Hebron, dan menembakkan peluru tajam.

Pemukim ekstremis Israel menyerang warga Palestina, dan menembakkan peluru tajam ke arah mereka di desa Khallet Ad-Dabi’, di komunitas Masafer Yatta, selatan Hebron, melukai sedikitnya lima orang (11/11/2021)

Keterangan ini diungkapkan oleh kelompok hak asasi manusia Israel, bahwa B’Tselem-sekelompok ekstremis pemukim Israel tadi malam secara brutal menyerang warga Palestina dengan peluru tajam dan batu di desa Khallet Ad-Dabi’, melukai lebih dari lima orang; dua dengan peluru tajam dan yang lainnya menderita memar karena pukulan keras dan lemparan batu, sebagaimana dilansir dari Quds News Network pada Rabu, 11 November 2021.

Para pemukim juga memecahkan kaca jendela beberapa kendaraan Palestina.

Pasukan pendudukan kemudian mengevakuasi para pemukim tenda yang telah didirikan di Zona Penembakan 918, dan ketika meninggalkan daerah tersebut, para pemukim mulai menyerang warga Palestina yang ada di sana.

Hanya setelah beberapa jam pasukan kembali ke tempat kejadian dan bertindak untuk mengevakuasi warga Palestina.

Pada saat itu, para pemukim membakar bangunan pertanian, menurut B’Tselem. Orang-orang Palestina memprotes pembangunan pos pemukiman ilegal Israel di Khallet al-Dabe’h.

Masafer Yatta, kumpulan dari hampir 19 dusun yang sangat mengandalkan peternakan sebagai sumber mata pencaharian utama. Itu terletak di Area C Tepi Barat, di bawah kendali penuh administratif dan militer Israel.

Penghancuran rumah, penyitaan infrastruktur paling dasar, latihan militer, dan serangan pemukim adalah bagian dari kenyataan sehari-hari di daerah itu, memaksa banyak orang untuk tinggal di gua-gua alam, karena mereka bersumpah untuk tinggal di Masafer Yatta tidak peduli apa pun rintangannya.

Di banyak komunitas Palestina yang terletak di Area C Tepi Barat di bawah kendali penuh militer Israel, “zona tembak” atau “zona militer tertutup” yang ditetapkan Israel dilarang bagi warga Palestina untuk hidup tanpa izin dari otoritas pendudukan Israel, yang jarang diberikan. .

Pada tahun lalu, serangan pemukim di Masafer Yatta telah meningkat sebagai bagian dari kebijakan Israel untuk mengusir warga Palestina dan mengambil alih tanah mereka.

Ada hampir 700.000 pemukim Israel yang tinggal di 256 pemukiman ilegal dan pos-pos yang tersebar di Tepi Barat yang diduduki, termasuk Yerusalem Timur. Permukiman Israel ilegal menurut hukum internasional.***

Sumber : Quds News Network