Gaza: 'Tidak cukup makanan' untuk dibagikan, demikian peringatan lembaga kemanusiaan PBB

1706537141_image770x420cropped.jpg

PARANGMAYA.COM – “Sederhana saja tidak cukup makanan,” UNRWA men-tweet di platform sosial X, sebelumnya Twitter, dengan foto-foto dari kota lain sedikit lebih jauh ke utara, Deir-al-Balah, menunjukkan orang-orang mengantri “di tengah hujan dan dingin” untuk mendapatkan pasokan bantuan.

Dalam perkembangan situasi terbarunya, kantor koordinasi bantuan PBB OCHA melaporkan pertempuran sengit di Khan Younis dekat dua rumah sakit: Nasser – di mana banyak pasien yang terluka dirawat “tidak ada pilihan pengobatan di tengah pertempuran sengit dan pemboman yang sedang berlangsung”, mengutip Médecins Sans Frontières – dan Al Amal – di mana Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina (PRCS) melaporkan berlanjutnya pemboman di sekitar wilayah tersebut.

adsbygoogle


Ada juga laporan mengenai warga Palestina yang melarikan diri ke selatan menuju Rafah sudah penuh sesak, meski jalurnya kurang aman”, kata OCHA, sebagaimana dicatat tidak ada hentinya serangan roket dari Gaza ke Israel selatan.

Penyelidikan kolusi Di tengah tuduhan yang sangat serius bahwa beberapa staf berkolusi dengan Hamas selama serangan 7 Oktober terhadap Israel, UNRWA bersikeras bahwa mereka akan melakukan “apa pun yang mungkin” untuk terus membantu warga Gaza, sebagai organisasi bantuan terbesar di wilayah tersebut.

Sebuah penyelidikan telah diluncurkan oleh badan investigasi tertinggi PBB – Kantor Layanan Pengawasan Internal (OIOS) – sementara pada hari Minggu, Sekretaris Jenderal PBB António Guterres bersikeras bahwa setiap pegawai PBB yang terlibat “dalam aksi teror akan dimintai pertanggungjawaban”.

Dari 12 orang yang diduga terlibat, sembilan orang segera diidentifikasi dan kontrak mereka dengan UNRWA diakhiri. Satu anggota staf dipastikan tewas dan identitas dua lainnya sedang diklarifikasi.

Pada tanggal 17 Januari, tinjauan independen dan menyeluruh terhadap badan tersebut juga diumumkan oleh Komisaris Jenderal UNRWA Philippe Lazzarini.

Pada saat yang sama, Guterres mengimbau negara-negara yang menangguhkan pendanaan ke UNRWA untuk melakukan hal tersebut mempertimbangkan kembali keputusan mereka, setidaknya untuk menjamin kelangsungan operasi kemanusiaan yang penting.

Kelaparan mulai terjadiMenggaungkan seruan itu, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) PBB Tedros mengatakan dalam sebuah postingan di X pada hari Minggu bahwa memotong dana untuk UNRWA “hanya akan merugikan masyarakat Gaza”.

Mereka menghadapi ancaman kelaparan, penyakit dan pengungsian setelah hampir empat bulan pemboman Israel, yang dipicu oleh serangan teror pimpinan Hamas yang menewaskan sekitar 1.200 orang dan lebih dari 250 orang disandera.

Terkini

PARANGMAYA.COM – Kerajaan Maritim Majapahit bediri diantara beberapa prahara besar. Prahara yang melumat 2 kerajaan Jawa yaitu Singhasari dan Daha. Ditambah dengan pengusiran ekspansi imperium mongol ke tanah Jawa. Ketiga prahara diatas, dinahkodai oleh begawan politik, bernama Arya Wiraraja. Arya Wiraraja bukanlah politilisi murahan, yang hanya memburu harta maupun jabatan. Baginya politik itu adalah pertaruhan […]

...