Laporan PBB yang pertama kali mengungkapkan ancaman kompleks terhadap spesies yang bermigrasi

Bebek Mallard menghabiskan musim dinginnya di Gulf Coast dan terbang ke Amerika Serikat bagian utara dan Kanada pada musim semi.

PARANGMAYA.COM – Yang paling memprihatinkan adalah ancaman terhadap ikan-ikan yang bermigrasi, dengan 97 persen spesiesnya berada di ambang kepunahan.

Dua ancaman terbesar bagi semua spesies yang bermigrasi adalah eksploitasi berlebihan dan hilangnya habitat akibat aktivitas manusia, menurut laporan State of the World's Migratory Species yang pertama kali dirilis pada hari Senin.

adsbygoogle


Amy Fraenkel, kepala sekretariat Konvensi Konservasi Spesies Hewan Liar yang Bermigrasi (CMS), menyoroti pentingnya habitat tertentu.

“Mereka rutin melakukan perjalanan, terkadang ribuan mil, untuk mencapai tempat-tempat ini. Mereka menghadapi tantangan dan ancaman yang sangat besar dalam perjalanannya, serta di tempat tujuan mereka berkembang biak atau mencari makan,” katanya.

Penelitian ini – yang merupakan penelitian pertama – dipersiapkan oleh para ilmuwan konservasi di Program Lingkungan PBB (UNEP) untuk CMS, ketika negara-negara anggota CMS berkumpul untuk menghadiri konferensi besar di Samarkand, Uzbekistan.

Dampak perubahan iklimLaporan tersebut juga menekankan dampak perubahan iklim, tidak hanya sebagai ancaman langsung, namun juga sebagai “penguat” ancaman lain, seperti polusi dan spesies invasif.

Dampak perubahan iklim terhadap keanekaragaman hayati diperkirakan akan meningkat pesat dalam beberapa dekade mendatang, kata laporan tersebut, menjelaskan bahwa perubahan suhu dapat menyebabkan spesies yang bermigrasi datang terlalu dini, terlambat, atau tidak datang sama sekali.

Selain itu, suhu yang lebih tinggi dapat merusak rasio jenis kelamin, seperti pada penyu, yang penentuan jenis kelaminnya bergantung pada suhu.

Hal ini juga dapat mengurangi waktu mencari makan – seperti pada Anjing Liar Afrika, yang mencari makan lebih sedikit di cuaca panas ekstrem dan memiliki lebih sedikit anak di suhu panas dibandingkan saat suhu dingin.

Panggilan untuk membangunkanSelain menyoroti situasi yang memprihatinkan pada banyak spesies, laporan ini juga menunjukkan bahwa pemulihan populasi dan seluruh spesies mungkin terjadi, asalkan ada tindakan terkoordinasi yang kuat di semua tingkatan.

Kisah suksesnya mencakup kembalinya populasi burung di Siprus berkat tindakan lokal yang terpadu untuk melarang jaring burung ilegal, dan upaya konservasi dan restorasi terpadu di Kazakhstan, yang membawa Saiga Antelope kembali dari ambang kepunahan.

Laporan tersebut menyoroti ajakan bertindak yang jelas, dengan memberikan serangkaian rekomendasi prioritas.

Hal ini termasuk memperkuat dan memperluas upaya untuk mengatasi pengambilan spesies yang bermigrasi secara ilegal dan tidak berkelanjutan; meningkatkan tindakan untuk mengidentifikasi, melindungi dan mengelola dengan lebih baik lokasi-lokasi penting bagi spesies yang bermigrasi; dan mengatasi polusi cahaya, kebisingan, bahan kimia dan plastik.

Terkini

PARANGMAYA.COM – Kerajaan Maritim Majapahit bediri diantara beberapa prahara besar. Prahara yang melumat 2 kerajaan Jawa yaitu Singhasari dan Daha. Ditambah dengan pengusiran ekspansi imperium mongol ke tanah Jawa. Ketiga...