Mengingat para korban Holocaust, Guterres mendesak perlawanan terhadap perpecahan

1706382076_image770x420cropped.jpg

PARANGMAYA.COM – Memperingati Hari Peringatan Internasional untuk Mengenang Para Korban Holocaust pada hari Sabtu, ia menyoroti jutaan anak-anak Yahudi, perempuan dan laki-laki, serta banyak orang lainnya, yang menderita penganiayaan dan kematian selama masa kelam itu.

“Kami menghormati ingatan mereka. Kami berdiri bersama para penyintas, keluarga dan keturunan mereka. Kami berjanji untuk tidak pernah melupakan – atau membiarkan orang lain melupakan kebenaran atas apa yang terjadi,” katanya.

adsbygoogle


Hari Peringatan Internasional diperingati setiap tahun pada tanggal 27 Januari, tanggal pembebasan kamp konsentrasi dan pemusnahan Nazi Auschwitz-Birkenau pada tahun 1945.

Peringatan tahun ini, dengan tema 'Mengakui Keberanian Luar Biasa Para Korban dan Korban Holocaust', memberikan penghormatan atas keberanian semua orang yang melawan Nazi, meskipun ada risiko besar.

'Kita harus ingat'Guterres menggarisbawahi relevansi hari peringatan tersebut di dunia saat ini, di mana kebencian antisemit menyebar dengan cepat, khususnya secara online.

“Tetapi saat ini, kita harus ingat,” katanya, “bahwa demonisasi terhadap kelompok lain dan penghinaan terhadap keberagaman adalah bahaya bagi semua orang… dan kefanatikan terhadap satu kelompok adalah kefanatikan terhadap semua kelompok.”

'Kita harus menyelesaikannya'Mengutip mantan Kepala Rabi Inggris, Jonathan Sacks, Sekjen PBB mengingatkan masyarakat internasional bahwa “kebencian yang dimulai pada orang Yahudi tidak akan pernah berakhir pada orang Yahudi.”

“Jadi hari ini – terutama setelah serangan teror Hamas yang mengerikan pada tanggal 7 Oktober – kita harus bertekad untuk melawan kekuatan kebencian dan perpecahan,” katanya, menyerukan untuk mengutuk keras segala bentuk rasisme, kebencian dan prasangka.

Guterres menekankan pentingnya untuk bersuara melawan diskriminasi dan intoleransi, serta menekankan pembelaan hak asasi manusia dan martabat setiap individu.

“Jangan pernah kita melupakan rasa kemanusiaan satu sama lain, dan jangan pernah lengah,” desaknya.

“Kepada semua orang yang menghadapi prasangka dan penganiayaan, izinkan kami mengatakan dengan jelas: Anda tidak sendirian. PBB mendukung Anda.”

'Tugas penting kami'Audrey Azoulay, Direktur Jenderal Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan PBB (UNESCO) menyerukan penguatan komitmen kita untuk berbagi kenangan para korban Holocaust “untuk meneruskan obornya kepada generasi mendatang.”

“Untuk menghormati para korban, dan juga untuk melatih generasi mendatang dalam mengidentifikasi dan memerangi ujaran kebencian, Hari Internasional ini mengingatkan kita akan tugas penting kita untuk mengingatnya,” katanya.

Terkini

PARANGMAYA.COM – Kerajaan Maritim Majapahit bediri diantara beberapa prahara besar. Prahara yang melumat 2 kerajaan Jawa yaitu Singhasari dan Daha. Ditambah dengan pengusiran ekspansi imperium mongol ke tanah Jawa. Ketiga...