Netanyahu tidak akan bertahan 'selama 10 menit' Jika AS menghentikan dukungannya hari ini: Menlu Iran

cfc06e17-7919-47a6-b90c-06e16f62e622.jpg

Menteri luar negeri Iran telah memperingatkan bahwa risiko konflik yang “lebih luas” di wilayah tersebut telah meningkat tajam karena dukungan penuh Amerika Serikat terhadap Israel di tengah agresi genosida rezim tersebut terhadap Jalur Gaza yang terkepung.

Hossein Amir-Abdollahian menyampaikan pernyataan tersebut dalam sebuah wawancara eksklusif dengan ABC News pada hari Selasa, ketika perang berdarah di Gaza masih berkecamuk tanpa terlihat adanya akhir.

adsbygoogle


“Cakupan perang menjadi lebih luas. Artinya, bahaya perang yang lebih luas di kawasan ini semakin meningkat,” ujarnya.

Diplomat terkemuka Iran mencatat bahwa Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu “tidak akan bertahan selama 10 menit” jika AS menghentikan dukungannya terhadap serangan Gaza hari ini.

“Jika AS hari ini menghentikan dukungannya – logistik dan senjata, dukungan politik dan media – terhadap perang genosida yang dilancarkan Israel, maka saya dapat meyakinkan Anda bahwa Netanyahu tidak akan bertahan selama 10 menit,” tegasnya. “Jadi kunci untuk menyelesaikan masalah ini ada di Washington sebelum di Tel Aviv.”

Dia menegaskan bahwa Iran hanya ingin melihat perdamaian di Asia Barat, dan mengatakan, “Tidak ada yang akan mendapatkan keuntungan dari perang apa pun. Kami percaya bahwa solusinya bukanlah perang.”

Israel melancarkan perang brutalnya di Gaza yang terkepung pada tanggal 7 Oktober setelah kelompok perlawanan Hamas Palestina melakukan operasi bersejarah terhadap entitas pendudukan sebagai pembalasan atas kekejaman yang semakin intensif terhadap rakyat Palestina.

Namun, 110 hari setelah agresi, Tel Aviv gagal mencapai tujuannya di Gaza meskipun menewaskan sedikitnya 25.490 warga Palestina, sebagian besar perempuan dan anak-anak, dan melukai 63.354 lainnya.

AS adalah mitra dalam pembantaian di Gaza karena AS telah menawarkan dukungan tanpa henti kepada Israel selama serangan gencar yang menghancurkan tersebut, dan memblokir resolusi PBB yang menyerukan gencatan senjata kemanusiaan di wilayah Palestina.

Klaim anti-Iran AS terhadap Yaman 'adalah acara TV'

Sebagai solidaritas dengan warga Palestina di Gaza yang terkepung, angkatan bersenjata Yaman telah menargetkan kapal-kapal di Laut Merah yang pemiliknya terkait dengan Israel atau mereka yang pergi ke dan dari pelabuhan di wilayah pendudukan.

Sebagai tanggapan, AS dan sekutunya melancarkan serangan ilegal ke Yaman dan menuduh Iran mentransfer senjata ke negara yang dilanda konflik tersebut.

Menteri luar negeri Iran menolak tuduhan tidak berdasar tersebut, dan mengatakan bahwa militer AS memalsukan informasi yang menentang Republik Islam dalam hal ini.

Terkini

PARANGMAYA.COM – Kerajaan Maritim Majapahit bediri diantara beberapa prahara besar. Prahara yang melumat 2 kerajaan Jawa yaitu Singhasari dan Daha. Ditambah dengan pengusiran ekspansi imperium mongol ke tanah Jawa. Ketiga...