Bagikan :

Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Pixabay_Ilustrasi Erupsi Gunung Berapi

PARANGMAYA – Sejumlah organisasi lokal mulai mengumpulkan dana, bagi korban letusan gunung berapi di La Palma Spanyol. Pengumpulan dana dengan menjual T-shirt, tas jinjing, dan barang dagangan lainnya. Dan hasilnya akan disumbangkan seluruhnya, kepada korban yang kehilangan rumah atau pekerjaan mereka.

Pesan yang ingin disampaikan adalah “Pesannya adalah La Palma akan tetap kuat,”ungkap Pedro Garcia.

“Pesannya adalah La Palma akan tetap kuat. Ini hanya kontribusi kecil untuk membantu orang-orang yang terkena dampak,” kata Pedro Garcia, 47, yang mengelola toko percetakan Creaprint di Los Llanos de Aridane, kota besar terdekat dengan aliran lava.

Dia memiliki sebuah mesin pencetak besar, dan menghasilkan kaos hitam terbaru. Kaos dengan desain rambu-rambu jalan, yang mencantumkan beberapa desa yang terjebak di jalur lava.

“Ketika ini berakhir, bagi kami itu baru permulaan. Ada sejumlah besar ketidakpastian saat ini,” katanya.

Terhitung sedikitnya 2.000 kemeja, yang dijual seharga 10 euro ($ 11,58), telah terjual dengan semua hasil yang diberikan kepada para korban.

Satu desain menunjukkan peta bergaya La Palma yang dikelilingi oleh orang-orang yang bergandengan tangan untuk membuat cincin berbentuk hati, sementara di sisi lain kata-kata “abu terbawa angin, kenangan tetap” mengelilingi gambar gunung berapi hitam-putih.

Carlos Cordero, 31, mulai menjual barang dagangan di toko pakaiannya di Los Llanos karena dia merasa itu adalah cara tercepat untuk membantu penduduk pulau secara langsung. Dia telah menjual lebih dari 1.000 T-shirt dan tas.

Tercatat lebih dari 2.000 bangunan telah hancur, dan ribuan orang terpaksa meninggalkan rumah mereka sejak lahar mulai mengalir keluar dari gunung berapi Cumbre Vieja pada 19 September.

Hujan abu telah meningkat dalam beberapa hari terakhir, melapisi daerah sekitarnya dengan selimut jelaga dari debu hitam tebal.

Para ahli mengatakan tidak mungkin untuk memprediksi berapa lama letusan akan berlanjut tetapi Carmen Lopez, yang mengepalai program pemantauan geofisika National Geographic Institute, mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu bahwa ada “tanda-tanda positif” bahwa aktivitas itu melambat.***

Sumber : Reuters