Bagikan :

Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Pixabay_Ilustrasi Perubahan Iklim

PARANGMAYA – Deklarasi bersama China-AS tentang perubahan iklim mengagendakan pengaturan ulang politik. Deklarasi kedua negara tersebut akan membantu menempa Perjanjian Paris 2015, mengingat keduanya merupakan penghasil karbon terbesar dunia.

Deklarasi itu belum cukup, untuk mencegah krisis yang semakin dalam. Terkecuali Washington dan Beijing dapat mencocokkan kata-kata yang diimplementasikan melalui lebih banyak tindakan, untuk mengekang bahan bakar fosil dan mendorong orang lain pada pembicaraan COP26 di Glasgow untuk melakukan hal yang sama.

“Ini mencegah yang terburuk terjadi,” Li Shuo, analis iklim senior Greenpeace di Beijing, mengatakan tentang skenario di mana Amerika Serikat dan China mungkin menolak untuk bekerja sama dalam memerangi perubahan iklim.Tapi apakah itu memberi kita yang terbaik? Jawabannya jelas tidak,”katanya.

Bagi banyak orang, pengumuman hari Rabu mengingatkan kerja sama China-AS pada tahun 2014, ketika para pejabat di bawah Barack Obama dan Xi Jinping membantu meletakkan dasar bagi kesepakatan penting di Paris setahun kemudian untuk membatasi pemanasan global pada 1,5 derajat Celcius.

Langkah selanjutnya oleh skeptis iklim Donald Trump, untuk menarik Amerika Serikat keluar dari kesepakatan itu menghancurkan sisa-sisa kepercayaan di antara keduanya. Keputusan Presiden Joe Biden untuk bergabung kembali dengan Paris hanyalah langkah pertama dalam membangun kembali kepercayaan itu.

Tetap saja, itu tidak menghentikan mudslinging. Selama minggu pertama pembicaraan Glasgow, Xi memanggil negara-negara kaya karena tidak berbuat cukup, dan Biden memarahi pemimpin China karena tidak muncul di Skotlandia.

Namun, bahkan saat masalah mulai bermunculan, utusan iklim AS John Kerry – yang menjabat sebagai diplomat top Obama – dan mitranya dari China Xie Zhenua sedang menyelesaikan sebuah pernyataan yang menurut seorang pejabat pemerintahan Biden telah dibuat selama sembilan bulan.

“Mereka tahu mereka ingin mengakhiri dengan pernyataan bersama yang akan menemukan kesamaan di sekitar ‘ambisi’ yang bisa menjadi masukan yang berguna untuk negosiasi Glasgow,” kata pejabat itu.

John Podesta, penasihat iklim Gedung Putih untuk Obama yang berperan penting dalam kesepakatan awal AS-China, mengatakan pernyataan bersama itu memungkinkan Beijing dan Washington untuk “meletakkan pedang mereka dan menemukan cara untuk bekerja sama dalam iklim pada tingkat teknis.”

“Kami setidaknya menuju ke arah yang benar sekarang,” kata Podesta.

Sementara dampak akhirnya dari pembicaraan Glasgow tidak pasti, deklarasi bersama setidaknya berhasil meningkatkan harapan untuk hasil yang sukses dari pertemuan PBB, yang tampaknya hanya membuat sedikit kemajuan dalam minggu pertama.

“Ini sebagian besar simbolis, karena apa yang dikatakan AS dan China adalah bahwa mereka tidak terlibat dalam perang kata-kata lagi,” kata Byford Tsang, penasihat kebijakan iklim di think tank E3G.

“Sekarang mereka dapat fokus pada negosiasi yang sebenarnya dan memberikan sedikit lebih banyak ruang untuk hasil yang lebih ambisius.”

Isi deklarasi yang jarang, cara itu dipentaskan, dan apa artinya bagi negosiasi itu, masih menyisakan banyak pertanyaan yang belum terjawab.

Kepala kebijakan iklim Uni Eropa Frans Timmermans menyambut baik sinyal politik yang kuat dari deklarasi tersebut tetapi mengatakan rencana Uni Eropa yang ada untuk mengurangi emisi bersih sebesar 55% pada tahun 2030 dari tingkat tahun 1990 “jauh melampaui” apa yang diusulkan oleh Washington dan Beijing.

Sementara pengamat COP26 mengatakan tuan rumah konferensi Inggris “sedang mengikuti” kesepakatan tersebut, pengumuman mengejutkan itu mengalihkan perhatian dari upaya untuk memeras kesepakatan global dari hampir 200 negara yang diwakili di Glasgow, sebagaimana dilansir dari Reuters pada Jumat, tanggal 12 November 2021.

Banyak suara menyerukan fokus untuk segera kembali ke negosiasi yang terjadi di antara delegasi nasional.

“Keberhasilan kerja sama itu akan dinilai dari hasil COP26,” tegas Laurence Tubiana dari Prancis, arsitek utama Perjanjian Paris 2015.

Di sisi positifnya, para analis menyambut rasa urgensi dalam sebuah pernyataan yang berbicara tentang “dekade kritis tahun 2020-an” dan pengakuannya bahwa upaya saat ini tidak cukup.

Yang lain diyakinkan oleh janji Washington dan Beijing untuk bekerja sama memerangi deforestasi ilegal, melakukan pengurangan bertahap dalam konsumsi batu bara, dan bertindak dekade ini untuk mengendalikan dan mengurangi emisi metana gas rumah kaca yang kuat.

Tetapi kurangnya tenggat waktu yang jelas secara luas dilihat sebagai kelemahan utama.

“Jika mereka serius untuk menghindari dampak bencana, mereka juga harus mendukung peningkatan kebijakan nasional, rencana dan tindakan yang akan menjaga 1,5°C tetap dalam jangkauan,” kata Manuel Pulgar-Vidal, pemimpin global WWF untuk iklim dan energi.

Pulgar-Vidal mengatakan dia sangat ingin melihat dukungan AS-China untuk peningkatan target pengurangan emisi nasional pada awal tahun depan.

Penekanan deklarasi pada negara-negara kaya yang memenuhi janji yang dilanggar untuk memberikan $100 miliar bantuan iklim kepada negara-negara berkembang sesegera mungkin juga disambut dengan skeptisisme.

“Kuncinya adalah menindaklanjuti dengan tindakan nyata,” kata Brandon Wu, direktur kebijakan dan kampanye ActionAid USA, mendesak Washington khususnya untuk meningkatkan pendanaan iklimnya.

Beberapa konsekuensi dari pemulihan hubungan AS-China hanya akan terlihat secara bertahap, seperti penyelarasan yang lebih erat pada tindakan legislatif dan peraturan untuk menangani perubahan iklim.

Sebelum itu, akan dinilai berdasarkan apakah hal itu mendorong pihak lain untuk meningkatkan tingkat komitmen mereka dalam beberapa jam pembicaraan mendatang. Ian Simm, CEO Imax Asset Management, mengatakan hanya ada sedikit tanda dari kesepakatan besar yang mungkin terjadi sampai langkah AS-China.

“Sulit untuk mengecilkan betapa pentingnya hal ini jika pengumuman AS-China semalam mengarah pada kesepakatan ambisius pada akhir pekan,” kata Simm.***

Sumber : Reuters