Singkat Berita Dunia: ICJ akan mengeluarkan tindakan darurat atas tuduhan genosida Israel, RUU perbaikan banjir Libya, dan stigma kusta terus berlanjut

1706219279_image770x420cropped.jpg

PARANGMAYA.COM – Sejak 7 Oktober ketika Israel melancarkan kampanye militernya untuk menghancurkan Hamas sebagai tanggapan terhadap serangan teror kelompok militan tersebut di Israel selatan yang menyebabkan sekitar 1.200 orang tewas dan lebih dari 250 orang disandera, otoritas kesehatan Gaza telah melaporkan sedikitnya 25.700 orang tewas dan sekitar 63.740 orang terluka.

Dalam kasusnya, yang dimulai awal bulan ini di Den Haag, Afrika Selatan meminta Pengadilan – yang merupakan organ utama PBB – untuk menunjukkan langkah-langkah sementara guna “melindungi dari kerugian lebih lanjut yang parah dan tidak dapat diperbaiki terhadap hak-hak rakyat Palestina berdasarkan perjanjian tersebut. Konvensi Genosida”.

adsbygoogle


Seruan untuk segera mengakhiri pertempuranDi antara langkah-langkah yang diminta oleh Afrika Selatan adalah penghentian segera operasi militer oleh Israel di Jalur Gaza, dan bahwa pasukannya mengambil “semua tindakan yang wajar” untuk mencegah genosida.

Afrika Selatan juga meminta pengadilan dunia untuk memerintahkan Israel mencegah perpindahan paksa, memberikan makanan dan air yang cukup untuk menjangkau warga sipil dan memastikan bahwa bukti potensi genosida tetap terjaga.

Tindakan sementara adalah jenis perintah sementara atau tindakan sementara sebelum keputusan akhir mengenai sengketa tersebut. Kemungkinan akan memakan waktu bertahun-tahun sebelum keputusan diambil.

Langkah-langkah tersebut dianggap wajib untuk diterapkan, namun Pengadilan tidak mempunyai cara untuk menegakkannya.

Israel berargumentasi dalam menyampaikan kasusnya bahwa perang terhadap Hamas adalah murni untuk pertahanan dan “bukan melawan rakyat Palestina”.

Pengacara Israel mengatakan bahwa tindakan sementara, jika dikabulkan, akan berarti “usaha untuk menyangkal kemampuan Israel memenuhi kewajibannya untuk membela warga negaranya, terhadap para sandera dan lebih dari 110.000 warga Israel yang terlantar”.

Dibutuhkan $1,8 miliar untuk memulihkan komunitas Libya setelah bencana banjir
Ke Libya, di mana biaya perbaikan bencana banjir September lalu yang berdampak pada sekitar 1,5 juta orang diperkirakan mencapai $1,8 miliar, menurut tim PBB di sana.

Lebih dari 4.300 orang tewas dan ribuan lainnya dilaporkan hilang setelah Badai Daniel menghantam Libya, membawa angin kencang dan hujan lebat secara tiba-tiba yang menyebabkan bendungan jebol dan menghancurkan ribuan bangunan.

Membangun rumah yang lebih tangguh dan infrastruktur publik merupakan bagian yang sangat penting dalam proses pemulihan pascabencana, demikian pernyataan Misi Dukungan PBB di Libya (UNSMIL), dalam laporan bersama dengan Bank Dunia dan Uni Eropa.

Terkini

PARANGMAYA.COM – Kerajaan Maritim Majapahit bediri diantara beberapa prahara besar. Prahara yang melumat 2 kerajaan Jawa yaitu Singhasari dan Daha. Ditambah dengan pengusiran ekspansi imperium mongol ke tanah Jawa. Ketiga...