Angkatan Laut AS mempersiapkan uji coba senjata hipersonik pada musim semi ini, dengan pengawasan Angkatan Darat

A picture taken on Oct. 17, 2016, shows an employee walking behind a glass wall with machine coding symbols at the headquarters of internet-security giant Kaspersky in Moscow.

HUNTSVILLE, Ala. — Angkatan Laut AS sedang menuju uji coba besar senjata hipersonik yang akan membantu menentukan jalan ke depan untuk program pengembangan bersama dengan Angkatan Darat AS, menurut direktur Kantor Kemampuan Cepat dan Teknologi Kritis Angkatan Darat.

“Angkatan Laut sedang bergerak maju dalam uji coba mereka, yang bukan merupakan peluncuran peralatan pendukung di darat, namun hanya peluncuran dari bangku, jadi kita akan melihat lagi rudal tersebut,” kata Letjen Robert Rasch kepada Defense News dalam sebuah wawancara. Wawancara tanggal 27 Maret di sini di Simposium Kekuatan Global Asosiasi Angkatan Darat AS.

adsbygoogle


Uji coba Common-Hypersonic Glide Body yang dilakukan Angkatan Laut akan mengarah pada uji coba rudal Angkatan Darat di musim panas dari peluncur berbasis darat, katanya. “Saat ini, jika semuanya berjalan sesuai rencana, kami akan keluar pada kisaran tersebut pada musim panas ini.”

Senjata hipersonik mampu terbang lebih cepat dari Mach 5 – atau lebih dari 3.836 mil per jam – dan dapat bermanuver di berbagai ketinggian, sehingga sulit dideteksi. C-HGB terdiri dari hulu ledak senjata, sistem panduan, kabel dan perisai perlindungan termal.

AS sedang berlomba untuk menggunakan kemampuan tersebut serta mengembangkan sistem untuk bertahan melawan rudal hipersonik. Tiongkok dan Rusia secara aktif mengembangkan dan menguji senjata hipersonik.

Uji coba pada musim semi hanya difokuskan pada kinerja rudal dan dilakukan menggunakan tempat uji coba yang menghilangkan peralatan pendukung darat, tabung, dan peluncur.

“Ini lebih merupakan perintah kepada rudal untuk menyala dan menyaksikan rudal melewati tahap satu, tahap dua, adaptor muatan, pemisahan badan luncur hipersonik dan melakukan tugasnya,” kata Rasch.

Uji coba tersebut dilakukan untuk memastikan layanan tersebut memahami bahwa rudal tersebut berfungsi sebagaimana mestinya, katanya.

Angkatan Darat, pada saat yang sama, memastikan bahwa peralatan pendukung darat untuk Senjata Hipersonik Jarak Jauh, atau LRHW, berfungsi dengan benar dan kemudian akan menggabungkan rudal dan peluncur dalam pengujian selanjutnya, jelas Rasch.

Jika uji coba Angkatan Laut berhasil, “itu adalah keputusan bagi Angkatan Darat untuk mengizinkan vendor mulai melakukan uji coba taktis tersebut. Kami telah menyiapkannya, siap digunakan, dalam berbagai tahap penyelesaian. Saya menahannya karena saya ingin melihat performanya secara menyeluruh,” kata Rasch.

Angkatan Darat telah menghabiskan beberapa tahun bekerja dengan Dynetics Leidos untuk membangun basis industri untuk senjata hipersonik yang akan digunakan oleh angkatan darat dan Angkatan Laut karena sektor swasta dalam negeri belum pernah membuat senjata hipersonik.

Layanan ini juga secara terpisah memproduksi peluncur, truk, trailer, dan pusat operasi pertempuran yang diperlukan untuk merakit baterai senjata pertama. Lockheed Martin adalah integrator sistem senjata untuk kemampuan hipersonik Angkatan Darat yang akan diluncurkan dari truk bergerak.

Jika uji coba Angkatan Darat berhasil, kata Rasch, peluru tersebut akan siap untuk dikirim ke unit pertama yang dilengkapi dengan kemampuan tersebut.

Layanan tersebut menyelesaikan pengiriman kemampuan senjata hipersonik pertamanya, tanpa putaran keseluruhan, ke Batalyon ke-5 Korps I, Resimen Artileri Lapangan ke-3, unit Brigade Artileri Lapangan ke-17 di Pangkalan Gabungan Lewis-McChord di negara bagian Washington dua hari sebelum pengirimannya. batas waktu pengiriman akhir TA21.

Rencana awalnya adalah untuk melatih peralatan tersebut dan menerima putaran tersebut pada musim gugur tahun 2023, tetapi berdasarkan serangkaian tes yang gagal atau dibatalkan, jadwal tersebut semakin merosot.

Angkatan Darat dan Angkatan Laut tahun lalu harus membatalkan uji penerbangan pada bulan Maret, Oktober dan November karena “tantangan pada jangkauan”, kata Rasch.

“Setiap kali kami melakukan tes ini, meskipun tidak ada tes, jelas kami belajar,” kata Rasch. “Tetapi dalam kasus ini, putaran tersebut harus diulang dan dilakukan sedikit perbaikan. Tantangan-tantangan ini bukan terletak pada putarannya, namun hanya pada proses untuk meningkatkannya, dibutuhkan kerja keras.”

Jeda dalam pengujian saat putaran dievaluasi, “memberi kami sedikit waktu untuk berhenti dan merenungkan hal-hal yang belum kami lakukan dalam pengujian pengembangan yang cukup. Tentu saja program ini bergerak secepat RCCTO dalam bidang hipersonik, ada risiko jika dijalankan dengan cepat,” kata Rasch. “Anda melakukan akuisisi dan berlari dengan gunting pada saat yang bersamaan.”

Angkatan Darat melihat pengujian tingkat komponen sebelumnya dan mencari tahu di mana layanan tersebut mungkin melewatkan beberapa hal, tambahnya.

“Dan kami telah melakukan serangkaian penelusuran selama beberapa bulan terakhir untuk mencoba memastikan bahwa kami memahami dengan tepat apa yang sedang terjadi, fenomena apa yang sedang terjadi, dan bagaimana kami mengulanginya berulang kali sehingga kami tahu bahwa itulah kesalahannya,” kata Rash.

Bahkan minggu ini, kata Rasch, Angkatan Darat sedang melakukan pengujian dengan ketelitian tinggi dengan peralatan pendukung di darat, menyimulasikan setiap aspek tembakan untuk memastikannya menangkap “semua fenomena yang memungkinkan kita kembali ke jangkauan.”

Meskipun program ini tertunda, kecepatan pergerakan Angkatan Laut dan Angkatan Darat sangat cepat untuk program semacam ini, kata Rasch.

Layanan ini berubah dari selembar kertas kosong pada bulan Maret 2019 menjadi pengiriman perangkat keras hanya dalam waktu dua tahun, termasuk pusat operasi, empat peluncur pengangkut-erektor, serta truk dan trailer yang dimodifikasi yang menjadi peralatan darat LRHW.

“Ini adalah masalah yang sulit. Jika Anda melihat sejarah program rudal, sebagian besar program rudal ini berdurasi 10 hingga 12 tahun,” katanya. “Bukan hanya rudal ini yang baru, ini adalah teknologi rudal yang baru dan, ngomong-ngomong, kami harus membangun peralatan pendukung darat yang baru, kami harus membangun kemampuan komando dan kontrol baru di dalamnya. Jadi itu adalah tugas yang sangat besar.”