Orang Pertama: Di Sudan pasca perang 'Saya tahu kami akan berjuang keras untuk pulih dari trauma'

1706099761_image770x420cropped.jpg

PARANGMAYA.COM – Bapak Ginish adalah Koordinator Lapangan Nasional di Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) di Sudan. Ia menceritakan pengalamannya dievakuasi dari Khartoum, kehidupan di Port Sudan, dan bagaimana ia dan rekan-rekannya berusaha membantu jutaan orang yang terjebak dalam konflik tersebut.

“Sebelum pecahnya kekerasan pada tanggal 15 April, saya menikmati kehidupan keluarga yang damai bersama istri dan tiga anak saya di Bahari, Khartoum.

adsbygoogle


© UNOCHA/Mohammed Gimish

Mohammed Gimish melarikan diri ke Port Sudan di mana dia sekarang bekerja untuk OCHA.

Pada hari yang menentukan ketika perang dimulai, saya segera menyadari bahwa kita sedang menghadapi situasi kritis, dan konflik ini dapat dengan cepat meningkat menjadi perang saudara di negara saya tercinta.

Ketika saya memikirkan perang, gambaran tentang pengungsian besar-besaran, kekerasan berbasis gender, penghancuran infrastruktur, penjarahan dan pembunuhan langsung terlintas di benak saya. Saya tidak percaya ini terjadi pada kami.

Untuk pertama kalinya dalam hidupku, aku merasa tidak berdaya. Anak-anak saya ketakutan, dan saya tidak dapat melakukan apa pun untuk membantu mereka. Saya sangat terpukul dan patah hati.

Terlepas dari perjuangan pribadi saya, saya tahu penting bagi kami para aktivis kemanusiaan untuk tetap bertahan dan memberikan bantuan karena kehidupan banyak orang dan anak-anak yang rentan sedang dipertaruhkan.

Bersyukur masih hidupSaya bekerja dari jarak jauh sambil mencoba memahami besarnya apa yang terjadi di negara kami dan masyarakat kami. Untungnya, saya dan saudara ipar saya dapat mengumpulkan sejumlah uang untuk membeli bahan bakar dan beberapa perbekalan sebelum berangkat dengan mobil ke Negara Bagian Gedaref. Perjalanan ini sangat berisiko, dan kami tidak tahu apa yang menanti kami di sepanjang perjalanan.

Namun, kami sangat terkejut dengan tingkat keramahtamahan dan kemurahan hati masyarakat Sudan yang kami temui sepanjang perjalanan.

Meskipun sumber daya mereka terbatas, tindakan kebaikan di saat-saat sulit ini diperluas ke semua orang yang meninggalkan Khartoum untuk mencari perlindungan.

Saya akhirnya berkumpul kembali dengan keluarga saya di Port Sudan, setelah berpisah selama enam belas hari.

Ketika perang berkecamuk, banyak dari kita yang kehilangan semua yang telah kita peroleh dengan susah payah – rumah, harta benda. Namun, kami masih hidup, dan itu merupakan sesuatu yang patut disyukuri.

Gandum diberikan kepada masyarakat di Port Sudan yang melarikan diri dari konflik di Khartoum.

Gandum diberikan kepada masyarakat di Port Sudan yang melarikan diri dari konflik di Khartoum.