Peningkatan yang 'mengejutkan' pada jumlah anak yang tidak mendapat bantuan dalam konflik

Virginia Gamba, Perwakilan Khusus Sekretaris Jenderal untuk Anak-anak dan Konflik Bersenjata, memberikan pengarahan kepada anggota Dewan Keamanan PBB.

PARANGMAYA.COM – Menggambarkan lanskap zona perang dunia yang suram, Virginia Gamba, Perwakilan Khusus Sekretaris Jenderal PBB untuk Anak-anak dan Konflik Bersenjata, memberikan pengarahan kepada para duta besar, dengan alasan keprihatinan yang serius, mulai dari Gaza yang dilanda perang hingga Haiti yang dilanda banyak geng, di mana kelaparan membayangi di tengah kekerasan yang merajalela. dan perpindahan.

Menolak akses terhadap bantuan mempunyai dampak jangka panjang terhadap kesejahteraan dan perkembangan anak-anak, katanya.

adsbygoogle


Virginia Gamba, Perwakilan Khusus Sekretaris Jenderal untuk Anak-anak dan Konflik Bersenjata, memberikan pengarahan kepada anggota Dewan Keamanan PBB.

Pelanggaran berat terhadap hukum internasional“Biar saya perjelas,” katanya. “Konvensi Jenewa dan Konvensi Hak Anak berisi ketentuan-ketentuan utama yang mewajibkan fasilitasi bantuan kemanusiaan kepada anak-anak yang membutuhkan.

“Penolakan akses kemanusiaan terhadap anak-anak dan serangan terhadap pekerja kemanusiaan yang membantu anak-anak juga dilarang berdasarkan hukum humaniter internasional.”

Keterlibatan PBB dengan para pejuang untuk mengakhiri dan mencegah pelanggaran terhadap anak-anak sangatlah penting, katanya.

Sayangnya, data yang dikumpulkan untuk laporan tahun 2024 yang akan datang menunjukkan “kita akan menyaksikan peningkatan mengejutkan dalam insiden penolakan akses kemanusiaan secara global,” katanya, seraya menambahkan bahwa “pengabaian terang-terangan terhadap hukum humaniter internasional terus meningkat.”

“Tanpa kepatuhan pihak-pihak yang berkonflik untuk memberikan akses yang aman, penuh dan tanpa hambatan terhadap pengiriman bantuan kemanusiaan tepat waktu, kelangsungan hidup, kesejahteraan dan perkembangan anak-anak berada dalam bahaya, dan seruan kami hanya bergema di Dewan ini,” katanya kepada Dewan.

“Kita tidak dapat mencegah penolakan akses kemanusiaan terhadap anak-anak kecuali kita memahaminya dan memperkuat kapasitas kita untuk memantau dan mencegah terjadinya hal tersebut. Kita harus melanjutkan pekerjaan ini.”

Kendaraan PBB yang hancur di Khan Younis di Gaza selatan.

Kendaraan PBB yang hancur di Khan Younis di Gaza selatan.

Gaza: Anak-anak menghadapi kondisi yang 'mengejutkan'Ted Chaiban, Wakil Direktur Eksekutif UNICEF, juga memberikan pengarahan kepada Dewan, mengatakan bahwa ketika konflik berkembang pesat di seluruh dunia, pelanggaran berat terhadap anak-anak terus berlanjut, termasuk di Gaza, Sudan dan Myanmar.

“Penolakan akses kemanusiaan merupakan pelanggaran berat yang sangat luas, memiliki banyak aspek, dan kompleks,” katanya. “Tindakan ini mempunyai konsekuensi kemanusiaan yang sangat buruk bagi anak-anak.”