Qatar 'terkejut' dengan kritik PM Israel terhadap upaya mediasinya dalam perang Gaza

403b4c40-20a9-4919-afe2-cf620eaaa328.jfif_.pjpeg

Qatar mengecam pernyataan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu baru-baru ini mengenai peran mediasi Doha dalam perang Gaza, dan mengatakan bahwa komentarnya merugikan upaya mediasi di wilayah kantong yang terkepung tersebut.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar, Majed al-Ansari, melontarkan pernyataan tersebut dalam sebuah postingan di X pada hari Kamis, setelah bocoran rekaman diduga menunjukkan Netanyahu menyebut negara Teluk Persia itu “bermasalah”.

adsbygoogle


“Kami terkejut dengan dugaan pernyataan Perdana Menteri Israel dalam berbagai pemberitaan media tentang peran mediasi Qatar,” kata Ansari.

“Jika pernyataan yang dilaporkan itu benar, PM Israel hanya akan menghalangi dan melemahkan proses mediasi, dengan alasan yang tampaknya menguntungkan karir politiknya dibandingkan memprioritaskan penyelamatan nyawa tak berdosa, termasuk sandera Israel,” tambahnya.

Juru bicara Qatar lebih lanjut menyatakan harapan bahwa Netanyahu memutuskan untuk “beroperasi dengan itikad baik dan berkonsentrasi” pada pembebasan para tawanan, “daripada memikirkan hubungan strategis Qatar dengan Amerika Serikat.”

Dalam bocoran rekaman pertemuan dengan keluarga tawanan yang disiarkan di saluran berita Israel Channel 12 pada hari Selasa, Netanyahu menyebut Qatar “bermasalah”.

“Anda belum pernah melihat saya berterima kasih kepada Qatar, pernahkah Anda menyadarinya? Saya belum berterima kasih kepada Qatar. Mengapa? Karena Qatar, bagi saya, pada dasarnya tidak berbeda dengan PBB, dengan Palang Merah, dan dalam beberapa hal bahkan lebih bermasalah. ,” kata Netanyahu.

Namun, tambahnya, ia bersedia menggunakan mediator apa pun yang bisa membantu membawa pulang para tawanan tersebut.

Perdana Menteri Israel lebih lanjut menuduh Qatar mendanai gerakan perlawanan Palestina Hamas, dan menambahkan bahwa ia “sangat marah kepada Amerika” karena memperbarui kesepakatan untuk memperluas kehadiran militer AS di sebuah pangkalan di negara Teluk Persia.

Qatar memainkan peran penting dalam upaya mediasi dan membantu mengamankan gencatan senjata selama seminggu di Gaza yang berakhir pada tanggal 1 Desember dan memungkinkan kelompok perlawanan Palestina dan rezim Israel untuk bertukar tawanan dan tahanan serta memungkinkan organisasi internasional untuk mengirimkan bantuan kemanusiaan yang sangat dibutuhkan ke Gaza. serpihan pesisir.

Rezim Israel mengobarkan perang di Gaza pada 7 Oktober setelah gerakan perlawanan Palestina Hamas melakukan Operasi Badai Al-Aqsa yang mengejutkan terhadap entitas pendudukan sebagai tanggapan atas kekejaman rezim Israel terhadap warga Palestina.