Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Twitter_Banjir Turki

PARANGMAYA – Banjir bandang di Turki telah menewaskan 62 orang. Saat ini tim penyelamat mengirimkan kapal untuk membantu mengevakuasi korban terdampak.

Tercatat hingga tanggal 15 Agustus 2021, setidaknya 62 orang tewas, informasi ini menambah keterangan sebelumnya bahwa jumlah korban masih berjumpah 52 orang. Sedangkan masih banyak korban yang dinyatakan masih hilang.

Badan bencana Turki AFAD mengatakan bahwa setidaknya 52 orang tewas di provinsi Kastamonu, sembilan di Sinop dan satu di Bartin, sebagaimana dilansir dari Al Jazeera pada Minggu, tanggal 15 Agustus 2021.

Hujan deras mulai haru Rabu, telah mengguyur provinsi-provinsi Laut Hitam di barat laut negara itu. Hal inilah yang memicu banjir bandang, yang meruntuhkan rumah-rumah, memutus jembatan-jembatan, menyapu mobil-mobil dan membuat banyak jalan tidak dapat dilalui.

Kantor gubernur di Bartin melaporkan, sebanyak 13 jembatan hancur akibat banjir, sementara sedikitnya 45 bangunan rusak berat.

Menteri Dalam Negeri Turki Suleyman Soylu mengatakan 77 orang masih hilang dalam banjir tersebut. Delapan tetap dirawat di rumah sakit.

“Kami mengirimkan 20 ton makanan kemarin dan hari ini dengan helikopter saja,” kata Soylu pada hari Minggu, menambahkan bahwa para pejabat berusaha memenuhi kebutuhan para korban – mulai dari pemakaman hingga penilaian kerusakan.

Menteri Lingkungan dan Urbanisasi Murat Kurum mengatakan setidaknya ada 454 bangunan yang rusak parah dan hancur di tiga provinsi, menambahkan bahwa pihak berwenang sedang bekerja untuk membangun struktur baru dalam tahun depan.

Lebih dari 8.000 pekerja sedang melakukan pekerjaan bantuan di daerah yang terkena bencana, kata badan penanggulangan bencana, sementara setidaknya 2.370 orang dievakuasi ke daerah yang aman dengan helikopter dan perahu.

Kru darurat di seluruh wilayah terus mencari yang hilang di tengah banyak bangunan yang sebagian runtuh.

Rekaman drone oleh kantor berita Reuters menunjukkan kerusakan besar di kota Bozkurt di provinsi Kastamonu. Pekerja darurat sedang mencari bangunan yang rusak.

Genangan air melemparkan puluhan mobil dan tumpukan puing di sepanjang jalan, menghancurkan bangunan dan jembatan, menutup jalan dan memutus aliran listrik ke ratusan desa.

Kementerian pertahanan Turki mengirim dua kapal untuk mengevakuasi orang dan kendaraan dari sebuah kota di Sinop.

Mereka juga mengirimkan kendaraan militer yang dapat berfungsi sebagai jembatan sementara untuk membantu mendapatkan akses ke daerah-daerah di mana jembatan itu musnah.

Kementerian pertahanan Israel mengatakan pada hari Minggu bahwa pihaknya telah menghubungi Turki dengan tawaran untuk mengirim tim pencarian dan penyelamatan.

Banjir besar terjadi setelah Turki mengalami gelombang panas yang membakar dan ketika kru di selatan sedang menjinakkan kebakaran hutan yang melanda pantai Mediterania negara itu.

Ilmuwan iklim mengatakan ada sedikit keraguan bahwa perubahan iklim dari pembakaran batu bara, minyak dan gas alam mendorong peristiwa yang lebih ekstrim – seperti gelombang panas, kekeringan, kebakaran hutan, banjir dan badai – saat Bumi menghangat.***

 

Sumber : Al Jazeera

 

Artikel Terkait

Terkini Teraktual

Nawala / Newsletter