Bagaimana Kematian Mantan Kim Porter Diddy Mempengaruhinya: 'Semuanya Terjadi Dari Sana'

kim-porter-death-affected-diddy-ftr.jpg

Lihat Galeri

Saat membahas tuduhan baru-baru ini terhadap Diddy, sumber yang dekat dengan rapper tersebut mengungkapkan bahwa dia sangat terpengaruh oleh kematian mantan pacarnya Kim Porter pada tahun 2018. Orang dalam tersebut membagikan detail baru tentang bagaimana rapper berusia 54 tahun itu terguncang oleh kematiannya. dalam laporan baru dari Us Weekly,

adsbygoogle


Saat berbicara kepada outlet tersebut, sumber tersebut menjelaskan betapa besar dampak kematian Kim, akibat pneumonia lobar pada usia 47 tahun pada tahun 2018, terhadap sang rapper. “Ketika Kim meninggal, hal itu mengguncang dunia Diddy,” kata mereka. “Itu merupakan kejutan besar dan titik balik. Semua wanita lain dalam hidupnya hanyalah mainan. Kim adalah yang sebenarnya. Semuanya dimulai dari sana.”

Gambar Vince Bucci/Getty

Orang dalam itu juga menjelaskan bahwa tuduhan terhadap Diddy dan penggerebekan federal terhadap rumahnya mengejutkan orang-orang terdekatnya. “Saya sangat terkejut melihat betapa jelek dan gelapnya hal ini,” kata mereka kepada Us Weekly. “Kami dekat. Ada yang tidak beres. Ini bukan hal yang biasa dia lakukan.”

Diddy dan Kim berkencan dari tahun 1994 hingga 2007, tetapi hubungan mereka putus-putus. Pendiri Bad Boy Records mengadopsi putranya dari hubungan sebelumnya Quincy, 32, dan mereka memiliki tiga anak: putra King, 26, dan putri kembar D'Lila dan Jessie, keduanya 17.

Bertahun-tahun sejak kematian Kim, Diddy secara rutin membagikan penghormatan kepadanya di media sosial dan dalam pertunjukan. Meskipun sang rapper menghadapi tuduhan pelecehan seksual pada akhir tahun 2023, dia masih memberikan penghormatan kepadanya di hari ulang tahunnya. “Kami sangat merindukanmu, Kim! Selamat ulang tahun cantik! Cinta selamanya,”tulisnya.

Rumah Diddy digerebek oleh penegak hukum federal pada tanggal 25 Maret. Banyak wanita yang menuduhnya melakukan pelanggaran seksual. Tak lama setelah penggerebekan, sebuah sumber mengatakan kepada NBC News bahwa rumah Diddy digeledah, karena “tiga wanita dan seorang pria telah diwawancarai oleh pejabat federal di Manhattan sehubungan dengan tuduhan perdagangan seks, penyerangan seksual dan permintaan serta distribusi narkotika ilegal dan senjata api.”

Setelah penggeledahan, pengacara Diddy, Aaron Dyer, mengeluarkan pernyataan yang menyatakan bahwa rapper tersebut tidak bersalah. “Tidak ada alasan untuk unjuk kekuatan dan permusuhan berlebihan yang ditunjukkan oleh pihak berwenang atau perlakuan terhadap anak-anak dan karyawannya,” katanya, melalui E! Berita. “Penyergapan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini—ditambah dengan kehadiran media yang canggih dan terkoordinasi—menyebabkan keputusan terburu-buru terhadap Mr. Combs dan tidak lebih dari perburuan penyihir berdasarkan tuduhan tidak pantas yang dibuat dalam tuntutan hukum perdata.”