LoanDepot mengungkapkan bahwa peretas membobol data pribadi 16 juta pelanggan

78153190-dff1-11ec-bcff-ae9b55443a1b.jpeg

PARANGMAYA.COM – Ketika pemberi pinjaman hipotek LoanDepot melanjutkan upaya pemulihan dari serangan ransomware, terungkap pada hari Senin bahwa peretas mencuri data dari lebih dari 16 juta pelanggan. Pengajuan Komisi Sekuritas dan Bursa dari pemberi pinjaman hipotek tidak merinci jenis informasi apa yang dibobol oleh peretas, hanya bahwa “pihak ketiga yang tidak berwenang memperoleh akses ke informasi pribadi yang sensitif.”

LoanDepot pertama kali mengungkapkan bahwa mereka telah menjadi korban serangan pada tanggal 8 Januari. Perusahaan ini membuat beberapa sistem TI offline, namun pemulihannya lambat. Pelanggan menggunakan media sosial untuk mengeluhkan masalah pembayaran, kesulitan mengakses akun mereka, dan bahkan kesulitan dalam menyelesaikan transaksi hipotek. Pada hari Jumat, sekitar dua minggu sejak LoanDepot pertama kali melaporkan kejadian tersebut, sistem seperti portal pelanggan dan situs internal lainnya kembali online. Tampaknya LoanDepot menjadi korban serangan ransomware, di mana peretas meminta uang sebagai imbalan atas akses atau informasi, menurut laporan dari TechCrunch.

adsbygoogle


“Sayangnya, kita hidup di dunia di mana jenis serangan ini semakin sering terjadi dan canggih, dan industri kita tidak luput dari perhatian. Kami dengan tulus menyesali dampak apa pun terhadap pelanggan kami,” kata CEO LoanDepot Frank Martell dalam sebuah pernyataan.

Meski begitu, dampak sebenarnya dari serangan tersebut masih terungkap. LoanDepot tidak memberikan komentar tambahan, atau menjelaskan jenis informasi sensitif apa yang mungkin telah terungkap. Dikatakan bahwa pihaknya akan menawarkan layanan pemantauan kredit gratis dan perlindungan identitas kepada pelanggan yang terkena dampak. Khususnya, tiga lembaga keuangan besar lainnya – Mr. Cooper Group, Fidelity National Financial, First American Financial – juga terkena serangan siber dalam beberapa bulan terakhir.

Terkini

PARANGMAYA.COM – Kerajaan Maritim Majapahit bediri diantara beberapa prahara besar. Prahara yang melumat 2 kerajaan Jawa yaitu Singhasari dan Daha. Ditambah dengan pengusiran ekspansi imperium mongol ke tanah Jawa. Ketiga prahara diatas, dinahkodai oleh begawan politik, bernama Arya Wiraraja. Arya Wiraraja bukanlah politilisi murahan, yang hanya memburu harta maupun jabatan. Baginya politik itu adalah pertaruhan […]

...