Bagikan :

Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Pixabay_Ilustrasi Solar Power

PARANGMAYA – Indonesia akan mendapatkan keuntungan dari proyek ambisius senilai 17 miliar dollar US, untuk memasang kabel listrik arus searah (HVDC), bertegangan tinggi sepanjang 4.500 kilometer. Keuantungan  ini berasal dari pembangkit listrik tenaga surya yang luas di Northern Territory Australia ke Singapura melalui Selat Lombok dan Jawa Laut.

Perusahaan Sun Cable, yang merupakan perusahaan patungan antara raja pertambangan Andrew Forrest dan miliarder teknologi Mike Cannon-Brookes, akan memenuhi seperempat kebutuhan energi Singapura. Dan berpotensi memasok sebagian dayanya ke dua pulau wisata utama Indonesia, yaitu Bali dan Lombok.

Perusahaan tersebut, mengemas 14.000 megawatt (MW) solar photovoltaics (PV) array, hingga 33.000MW jam (MWh) penyimpanan energi baterai, peternakan akan dibangun di sebuah peternakan sapi dekat Tennant Creek, 750 kilometer selatan Darwin, Northern Territory ibu Kota.

Aturan cabotage Indonesia, menyatakan bahwa sebagian besar bagian bawah laut sepanjang 3.750 kilometer, dari kabel harus diletakkan oleh kapal berbendera Indonesia, di jalur yang direncanakan melalui Samudra Hindia, untuk masuk ke Selat Lombok dan kemudian ke barat melintasi Laut Jawa, Sebagaimana dilansir dari Asi Times pada Senin, tanggal 2 Agustus 2021.

Adapun proyek ini masih menunggu pihak Singapura memberi lampu hijau.

Ini merupakan langkah mempercepat menuju era baru, ketika energi terbarukan, khususnya solar secara bertahap akan menggantikan pembangkit listrik, berbahan bakar fosil di seluruh Indonesia, dan wilayah yang lebih luas.

Sedangkan Grup Sunseap Singapura belakangan telah mengumumkan, rencana memasang apa yang akan menjadi ladang tenaga surya terapung, terbesar di dunia di reservoir di pulau Batam, selatan Singapura.

Konstruksi akan dimulai tahun depan, dan akan memakan waktu dua tahun untuk menyelesaikannya.

Proyek ini memakan biaya $2 miliar, dengan fasilitas 2.200MW, dan sistem penyimpanan 4.000MWh. Proyek iini akan memasok listrik ke Otoritas Pengembangan Industri Batam, dan juga melalui kabel bawah laut kedua ke Singapura, yang sekarang mengandalkan gas alam untuk 95% dayanya.

Anak perusahaan Perusahaan Listrik Negara (PLN), dan perusahaan yang berbasis di Abdu Dhabi, Masdar, mulai mengerjakan pembangkit listrik tenaga surya senilai $145 juta di Jawa Barat pada bulan Desember 2020. PLN dilaporkan telah setuju untuk membayar 5,8 sen AS per kilowatt-jam untuk listriknya, yang lebih baik dibandingkan dengan batu bara.

Energi nasional Indonesia rencananya membutuhkan 5.400MW tenaga surya skala besar, mulai dari 1.863MW di jaringan utama Jawa-Bali hingga 1.178MW di Sumatera, 781MW di Sulawesi, 563MW di Kalimantan, 426MW di Maluku, 389MW di Nusa Tenggara dan 141MW di Papua.

Ditambah dengan 28.200MW solar terapung, direncanakan untuk 375 waduk dan danau, dan 3.610MW, dari instalasi surya atap di gedung-gedung pemerintah dan swasta. Secara bersama-sama, itu dihitung untuk membawa pengurangan gas rumah kaca sebesar 31,6 juta ton.

Perkebunan tenaga surya terbesar di dunia, seluas 15.000 hektar, direncanakan untuk Tennant Creek di utara Australia, dengan daya yang dihasilkan untuk ditujukan ke Singapura, melalui Indonesia.

Australia-ASEAN Power Link (ASPL), proyek Sun Cable akan menjadi pembangkit listrik tenaga surya dan fasilitas penyimpanan baterai terbesar di dunia, menempati 15.000 hektar lahan yang mendapat paparan sinar matahari lebih lama daripada hampir di mana pun di dunia.

Gelar itu sekarang dipegang oleh Taman Surya Bhadla 2.245MW India di Rajasthan, sedikit lebih besar dari taman Surya Hainan milik negara di China, yang online pada September tahun lalu. Sedangkan negara India, Cina, Uni Emirat Arab dan Mesir mengoperasikan, tujuh pembangkit listrik tenaga surya lainnya dengan kapasitas lebih dari 1.000 MW.

Sayangnya walaupun mempunyai iklim tropis, pembangkit listrik tenaga surya lebih sulit dibangun di Indonesia, karena posisinya yang berada di garis khatulistiwa, di mana hanya ada delapan jam sinar matahari sehari, sedangkan periode mendung selama musim hujan menghambat keluaran listrik.

Sumber yang mengetahui proyek tersebut, mengatakan keterlibatan dengan Indonesia, akan dimulai melalui saluran diplomatik, dan kemungkinan akan berusaha mengikuti jalur peraturan, yang diambil oleh kabel serat optik Australia-Singapura (ASC) sepanjang 4.600 kilometer, yang selesai pada 2018.

Jejak ASC ini diikuti, yang salah satu cabang kabel mendarat di Anyer di pantai timur Selat Sunda, Indonesia kemungkinan akan mendorong kesepakatan untuk memasok sebagian listrik ke Bali dan Lombok.

”Tidak mungkin melewati perairan Indonesia tanpa mendapat manfaat dari Indonesia,” kata salah satu manajer proyek. “Mereka tidak akan mendapatkan izin yang diperlukan jika tidak. Tetapi orang Indonesia perlu berkomitmen pada tahap desain. Nanti dan itu menjadi terlalu sulit,”ungkapnya.

Pengembang Australia mengatakan listrik dari ASPL, juga dapat disalurkan ke Indonesia melalui Singapura.

Adapun kelebihan kapasitas gas alam cair (LNG) yang ada dari Singapura, dapat dialihkan untuk memenuhi kebutuhan energi bersih baru di Indonesia.

Seiring waktu, dengan ekspansi ke pengaturan modular Tennant Creek, Sun Cable memperkirakan munculnya jaringan listrik, seluruh ASEAN yang saling terhubung untuk memenuhi pertumbuhan 60% ,dalam permintaan energi di antara 10 negara anggota selama dua dekade mendatang.

Forrest, 59, yang lahir di Perth, pemilik Fortescue Metals Group, dan Cannon-Brookes, 41, co-founder dan co-chief executive perusahaan perangkat lunak Atlassian, memiliki kekayaan bersih kolektif lebih dari $40 miliar.

Meskipun Forrest memperoleh kekayaannya di industri bijih besi yang berkembang pesat di Australia Barat dan dilaporkan memiliki cadangan besar lithium hard-rock, mineral masa depan untuk industri mobil listrik, ia juga seorang filantropis yang berdedikasi.

Itu meluas ke minat yang kuat dalam energi terbarukan. Fortescue baru-baru ini membentuk kemitraan yang tidak mungkin dengan PT Adaro Energy, perusahaan batubara terbesar di Indonesia di Kalimantan Timur, untuk mempercepat perkembangan industri hidrogen hijau global.

Forrest juga telah bertemu dengan Presiden Joko Widodo dan Menteri Kelautan dan Investasi Luhut Panjaitan untuk membahas investasi panas bumi dan tenaga air sebagai bagian dari tujuan jangka panjang Indonesia untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2060.

Tahun lalu, Fortescue mengumumkan telah menetapkan sendiri target nol-emisi pada tahun 2040, dengan rencana awal untuk menjalankan salah satu tambangnya dengan tenaga surya saja pada siang hari dan dengan baterai pada malam hari.

Direncanakan selesai pada 2027, ASPL memakan biaya karena di beberapa daerah perlu dikubur cukup dalam di dasar laut untuk memastikan tidak robek oleh jangkar kapal, seperti yang terjadi dengan kabel ASC sebulan setelah mulai beroperasi.

Bagian terdalam, pada 1.900 meter, berada di zona eksklusi ekonomi Indonesia pada pendekatan ke Selat Lombok yang lebih dangkal di mana kabel yang membawa daya dari Jawa Timur ke Bali rentan terhadap kapal yang menyeret jangkar mereka dalam arus yang mengalir deras.

Enam kabel dasar laut yang awalnya dipasang pada tahun 1987 telah dipangkas menjadi dua, yang sekarang memasok 200MW ke jaringan Bali melintasi bagian selebar 2,6 meter dari jalur air strategis yang sibuk yang menghubungkan Laut Jawa ke Samudra Hindia.

Sumber daya pulau wisata lainnya termasuk 470MW yang dipasok oleh generator diesel dan gas dan pembangkit batubara 400MW buatan China di pantai utara. Untuk alasan budaya, ada larangan pemanfaatan potensi panas bumi 320MW Bali.

PLN bertujuan untuk mencapai netralitas karbon dengan membatalkan semua kontrak pembangkit listrik tenaga batu bara baru setelah tahun 2022, meningkatkan energi terbarukan dalam bauran energi nasional dari 11,2% saat ini menjadi 23% pada tahun 2025 dan menonaktifkan pembangkit listrik tenaga batu bara yang terakhir pada tahun 2056.

Sebagai bagian dari rencana itu, mereka mengharapkan untuk menghapus 1.100MW tenaga diesel dan gas beban dasar pada tahun 2025, 1.900MW pembangkit listrik batu bara subkritis antara tahun 2030 dan 2035, kapasitas superkritis 34.000MW antara tahun 2035 dan 2045, dan sisa 5.000MW pembangkit listrik ultra -tanaman superkritis selama dekade berikutnya.

Stasiun superkritis dan ultra-superkritis, semuanya sedang dibangun atau dibangun dalam beberapa tahun terakhir, digerakkan oleh uap yang dipanaskan hingga suhu yang memungkinkan pembangkit listrik lebih efisien dan membantu mengurangi emisi berbahaya.

Total produksi energi Indonesia sebesar 300 Terawatt hour (Twh) kini didorong oleh 120Twh, atau 20.000MW, kapasitas bahan bakar fosil – bagian dari program ekspansi 35.000MW yang diperkenalkan Jokowi di awal masa kepresidenannya untuk menghindari kekurangan listrik.

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo, yang dipilih langsung oleh Jokkowi untuk mengepalai utilitas pada tahun 2019, mengatakan dengan total produksi yang ditargetkan mencapai 1.800Twh pada tahun 2060, pemerintah berkomitmen untuk mengisi kesenjangan 1.380Twh dengan energi terbarukan dengan perkiraan biaya sebesar $500 miliar.

Menurut Institute for Essential Services Reform (IESR) yang berbasis di Jakarta, itu dipecah menjadi investasi yang dibutuhkan sebesar $20-25 miliar per tahun antara tahun 2021 dan 2130, meningkat menjadi $60 miliar per tahun antara tahun 2030 dan 2060.

Energi terbarukan merupakan 46% dari program ketenagalistrikan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) yang diperbarui pada 2021-2030, dengan energi surya menjadi pilihan di depan tenaga air, panas bumi, angin, dan hidrogen karena relatif mudah dalam konstruksi.

Namun, pihak yang skeptis merasa program ini terlalu ambisius, dan Menteri ESDM Arifin Tasrif mengatakan baru-baru ini ia pesimis mencapai target 23% pada tahun 2025 karena pandemi Covid, yang telah menunda banyak proyek infrastruktur.

Ironisnya, sementara Indonesia memetakan masa depan bebas karbon, bahan bakar fosil masih akan mengubah negara ini menjadi negara industri modern, yang dipelopori oleh pengembangan baterai lithium dan komponen lain untuk pasar mobil listrik.

Tapi tulisannya ada di dinding. Raksasa nikel Cina Tsingshan sekarang diharapkan untuk membangun pembangkit listrik NLG di kompleks pengolahan Halmahera, beralih dari stasiun batu bara yang direncanakan sebelumnya serupa dengan yang menggerakkan pusat utama lainnya di Sulawesi Tengah.

Di bawah tekanan dari Amerika Serikat dan negara-negara maju lainnya, pemerintah terus mencari berbagai cara untuk memperpendek target nol-emisi, yang menurut IESR dapat dicapai oleh sektor ketenagalistrikan pada awal 2045.

Meskipun emisi karbon diperkirakan tidak akan mencapai puncaknya hingga tahun 2030, para pejabat bersikeras bahwa Indonesia akan berada di jalur yang tepat untuk memenuhi komitmen rendah karbonnya yang tercantum dalam Perjanjian Paris 2016. Tetapi banyak yang akan bergantung pada dukungan keuangan dan teknologi internasional dalam mengurangi emisi sebesar 142 juta ton Co2 per tahun.

Dengan pemikiran itu, DPR sedang merumuskan RUU Energi Terbarukan untuk memberikan kerangka hukum bagi calon investor, sementara pemerintah sedang mempersiapkan peraturan presiden untuk menetapkan jadwal tarif yang jelas.

Juni lalu, Jepang menawarkan Indonesia dan negara-negara Asia Tenggara lainnya $10 miliar dalam pendanaan publik untuk usaha energi baru terbarukan dan juga untuk membantu mereka mengubah generator pembangkit listrik yang ada dari batu bara menjadi LNG.

Energi terbarukan mungkin mengurangi polusi, tetapi ada kekhawatiran yang berkembang atas dampak lingkungan jangka panjangnya terhadap hutan dan keanekaragaman hayati dan menipisnya sumber daya air, yang para ahli peringatkan dapat menyebabkan keresahan sosial dan tantangan hukum.

Dalam sepucuk surat kepada pemerintah tahun lalu, 35 lembaga keuangan global yang mengelola aset senilai $4,1 triliun mengkritik ketentuan dalam Omnibus Law 2020 tentang Penciptaan Lapangan Kerja yang dikatakan dapat berdampak buruk terhadap lingkungan, hak asasi manusia, dan terkait tenaga kerja.

Menjaga konten lobi batubara yang kuat, pemerintah telah meningkatkan target produksi batubara tahun ini sebesar 75 juta ton, dari 550 juta menjadi 625 juta ton, tanpa berusaha menegakkan kewajiban pasar domestik normal (DMO).

Namun, hingga 30 Juni, ekspor hanya mencapai 131,5 juta ton, yang disebabkan oleh dampak pandemi Covid-19, tetapi juga dapat mengindikasikan penurunan yang lebih luas. Hari itu akan datang. Mungkin lebih cepat daripada nanti.***

 

Sumber : Asia Times