Lebih banyak kekacauan di Ajax ketika CEO baru ditangguhkan karena dugaan perdagangan orang dalam

Lebih banyak kekacauan di Ajax ketika CEO baru ditangguhkan karena dugaan perdagangan orang dalam

AMSTERDAM () — Musim buruk Ajax memburuk ketika klub Amsterdam itu menskors CEO baru Alex Kroes pada Selasa dan mengatakan pihaknya bermaksud memecatnya karena dicurigai melakukan insider trading di saham klub.

Kroes, yang baru memulai karirnya di Ajax bulan lalu sebagai pengganti permanen Edwin van der Sar, tidak dapat segera dihubungi untuk memberikan komentar. Dia memposting pernyataan di LinkedIn yang mengatakan dia “tidak bisa begitu saja menerima keputusan Dewan Pengawas ini.”

adsbygoogle


Klub ini naik ke posisi kelima di Eredivisie tetapi tertinggal 28 poin dari pemimpin klasemen PSV Eindhoven, dan sedang mencari pelatih baru untuk musim depan.

“Kami sangat kecewa hal ini terjadi di Ajax, karena ini sangat merugikan klub dan semua orang yang menyayangi mereka,” kata Michael van Praag, ketua dewan pengawas, dalam sebuah pernyataan.

Ajax mengatakan pihaknya menskors Kroes setelah mengetahui dia membeli lebih dari 17.000 saham Ajax seminggu sebelum penunjukannya diumumkan Agustus lalu.

“Dewan pengawas meminta nasihat hukum eksternal, yang mengindikasikan bahwa dia kemungkinan terlibat dalam insider trading. Perdagangan orang dalam adalah pelanggaran pidana,” kata klub tersebut.

Kroes mengkonfirmasi dalam pernyataannya bahwa dia membeli sekitar 17,500 saham Ajax sesaat sebelum pengangkatannya sebagai tambahan dari lebih banyak saham yang sudah dia miliki di klub tersebut.

“Saya pikir ini akan menjadi pertanda positif untuk mengungkapkan kepercayaan terhadap klub dan pemegang saham,” katanya.

“Saya percaya bahwa Anda mengungkapkan kepercayaan diri kepada sesama pemegang saham dan pemangku kepentingan ketika Anda membeli saham sendiri dan karena itu Anda sendiri juga menanggung risiko finansial. 'Skin in the game', demikian sebutannya.”

Van der Sar mengundurkan diri pada Mei lalu setelah tim tersebut finis ketiga di Liga Belanda, kehilangan tempat di Liga Champions.

Van der Sar membentuk kemitraan yang kuat dan sukses di ruang rapat Ajax dengan mantan rekan setimnya Marc Overmars, sampai Overmars tiba-tiba berhenti sebagai direktur sepak bola lebih dari dua tahun lalu setelah meminta maaf karena mengirimkan pesan yang tidak pantas kepada rekan-rekan wanitanya.

___