Mengapa bos tim baru Ayao Komatsu merasa Australia 'tidak sempurna' untuk Haas meski meraih poin ganda 'luar biasa'

Mengapa bos tim baru Ayao Komatsu merasa Australia 'tidak sempurna' untuk Haas meski meraih poin ganda 'luar biasa'

Meskipun Ayao Komatsu sangat senang dengan perolehan poin Haas di Grand Prix Australia, dia yakin masih banyak lagi yang bisa dicapai tim di masa depan setelah mengakui strategi Kevin Magnussen “tidak tepat”.

Magnussen mengikuti rekan setimnya Nico Hulkenberg pulang ke Albert Park saat mesin Haas melewati garis di urutan kesembilan dan ke-10, menandai skor ganda pertama mereka sejak Austria pada tahun 2022 dan menambah finis 10 besar bagi pembalap Jerman itu pada putaran sebelumnya di Arab Saudi.

adsbygoogle


Menyusul pergolakan musim dingin di Haas, yang membuat Komatsu mengambil alih posisi Guenther Steiner seiring kepergian bos tim dan kepala teknis Simone Resta, hasilnya menandai kembalinya operasi tersebut dengan baik.

“Ini luar biasa,” kata Komatsu kepada Sky Sports F1. “Dua balapan berturut-turut juga. Juga saat kualifikasi, Anda melihat bagaimana kami berjuang, tetapi kami tahu kami memiliki kecepatan balapan yang bagus.

“Sejujurnya, upaya seluruh tim, dua pit stop yang sangat, sangat ketat, para pemain melakukan pekerjaan luar biasa untuk membuat pembalap kami unggul (unggul) dalam persaingan kami. Ini adalah upaya tim yang luar biasa dan saya sangat bahagia.”

PERINGKAT KEKUATAN: Pembalap mana yang memperoleh skor sempurna untuk akhir pekan Grand Prix Australia?

Namun, pada titik ini, Komatsu menyoroti satu elemen yang seharusnya bisa lebih baik, dengan mengatakan bahwa keputusan untuk menghentikan Magnussen lebih awal setelah hanya tujuh lap tidak perlu membahayakan balapannya.

“Sejujurnya, operasi balapan kami tidak sepenuhnya sempurna – kami bisa melakukan satu hal dengan lebih baik,” tambah Komatsu, dengan Magnussen juga diminta untuk menyingkir untuk Hulkenberg – yang kemudian diadu di bawah Virtual Safety Car – karena perbedaan mereka. strategi, seperti yang terjadi di Jeddah.

“Pit-stop pertama (awal) Kevin, strateginya tidak tepat, jadi itu adalah sesuatu yang harus kami perhatikan. Hal serupa juga terjadi di Bahrain, kami tidak boleh terus menerus melakukan kesalahan seperti itu.

“Tapi sejujurnya, untuk seluruh tim, saya sangat senang. Orang-orang ini selalu bekerja keras, tidak meninggalkan apa pun yang terlewat dan saya sangat bahagia untuk tim.”

MINGGU INI DI F1: 10 pertanyaan kuis tentang semua berita F1 setelah Grand Prix Australia

Berkat perolehan poin berturut-turut, Haas kini duduk di urutan ketujuh klasemen konstruktor, di depan Williams, Kick Sauber dan Alpine, yang semuanya belum mencetak gol.