Polisi Spanyol menangkap mantan ketua federasi sepak bola Rubiales saat kembali ke negaranya di tengah penyelidikan korupsi

Polisi Spanyol menangkap mantan ketua federasi sepak bola Rubiales saat kembali ke negaranya di tengah penyelidikan korupsi

Penjaga Sipil mengatakan bahwa Rubiales diinterogasi oleh polisi di bandara Madrid setelah dia ditahan saat keluar dari pesawat yang membawanya pulang dari Republik Dominika. Dia dibebaskan beberapa jam kemudian. Seorang hakim investigasi diperkirakan akan memanggilnya untuk diinterogasi lebih lanjut dalam beberapa hari mendatang.

Rubiales kembali ke Spanyol di tengah penyelidikan yudisial atas kesepakatan bisnis saat ia memimpin federasi, termasuk keputusan terbesarnya untuk memindahkan Piala Super Spanyol ke Arab Saudi.

adsbygoogle


Rubiales berada di Republik Dominika dua minggu lalu ketika polisi menggerebek properti miliknya di kota Granada, Spanyol selatan, dan kantor Federasi Sepak Bola Spanyol di Madrid. Tujuh orang ditangkap oleh polisi sebelum dibebaskan dan Rubiales diidentifikasi sebagai satu dari lima orang tambahan yang sedang diselidiki.

Investigasi korupsi dan pencucian uang sedang menyelidiki kontrak-kontrak untuk Piala Super Spanyol dan hubungan federasi dengan Stadion La Cartuja di Seville, yang menjadi tuan rumah final Copa del Rey dan beberapa pertandingan internasional, di antara kesepakatan-kesepakatan lainnya.

Rubiales mengundurkan diri sebagai presiden federasi pada bulan September setelah menyebabkan skandal internasional karena mencium pemain Spanyol Jenni Hermoso tanpa persetujuannya di final Piala Dunia Wanita. Dia menghadapi persidangan karena diduga melakukan pelecehan seksual terhadap Hermoso. Dia membantah melakukan kesalahan dalam kasus itu.

Rubiales mempersingkat masa tinggalnya di luar negeri selama tiga hari. Dia awalnya mengatakan kepada pengadilan bahwa dia akan kembali pada hari Sabtu.

Dalam cuplikan singkat rekaman wawancara dengan saluran televisi Spanyol La Sexta, Rubiales membantah serangkaian klaim palsu yang dibuat oleh media Spanyol.

“Saya tidak tahu apa yang dikatakan hakim atau apa yang diselidiki oleh Garda Sipil,” katanya. “Uang di rekening bank saya adalah hasil kerja dan tabungan saya.”

Rubiales, 46, adalah mantan pemain yang memimpin serikat pemain utama Spanyol sebelum ia terpilih memimpin federasi pada tahun 2018 ketika ia menggantikan Ángel Maria Villar, yang berkuasa selama hampir tiga dekade sebelum ia diselidiki karena korupsi. Rubiales menopang dukungan internal dengan meningkatkan pendapatan untuk federasi dan menyebarkannya ke seluruh penjuru. Dia berhasil mencapai posisi wakil presiden UEFA dan berperan dalam mengamankan tawaran bersama Spanyol, Portugal dan Maroko untuk menjadi tuan rumah bersama Piala Dunia putra 2030.