Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Pixabay_Ilustrasi Penjara Anak

PARANGMAYA – Otoritas Bahrain diduga melakukan ragam penyiksaan, kepada sedikitnya 607 anak,  saat ditahan dalam kurun waktu satu dekade terakhir.

Temuan ini didasarkan, pada laporan peradilan yang bocor. Ditambah dengan kesaksian dari anak-anak. Mereka digambarkan sedang terancam. Sedangkan dalam beberapa kasus, terjadi kekerasan fisik selama interogasi.

Sesi interogasi ini, sering dijalankan tanpa kehadiran orang tua anak. Dan tanpa pengacara, sesuai dengan dokumen dari penuntutan publik Bahrain. Berkas yang diperoleh melalui sebuah program.

Sumber di kantor kejaksaan, yang berbicara dengan nama anonim, bahwa ada lebih dari 150 anak yang saat ini ditahan di fasilitas penjara Bahrain, sebagaimana dilansir dari Al Jazeera pada Senin, tanggal 27 September 2021.

Hasil penyelidikan telah menemukan, beberapa pernyataan yang diberikan oleh anak-anak, diubah untuk menerima tuduhan yang diajukan terhadap mereka. Padahal, awalnya mereka menyangkal melakukan kesalahan, mendukung klaim telah dilecehkan secara verbal, dan fisik oleh pihak berwenang untuk secara paksa mengekstraksi pengakuan.

Satu rekaman pernyataan yang diperoleh Al Jazeera, seorang pemuda yang ditahan di dalam fasilitas penjara sejak berusia 16 tahun berbicara tentang sel isolasi. Dia mengatakan mereka yang dibawa ke ruang isolasi sering dirantai ke tempat tidur, atau kedua tangan dan kaki mereka diborgol.

“Mereka sering tidak bisa mandi atau berganti pakaian,” kata tahanan dalam rekaman itu.

Program tersebut juga melaporkan setidaknya 193 anak menerima hukuman penjara antara 2011 dan 2021. Beberapa di antaranya dijatuhi hukuman seumur hidup, menurut temuan tersebut.

Menanggapi penyelidikan Al Jazeera, kementerian dalam negeri Bahrain mengatakan tidak ada anak yang dipenjara di Bahrain. Namun, dikatakan beberapa tahanan berusia antara 15-18 tahun menjalani hukuman di lembaga pemasyarakatan khusus.

Dalam sebuah pernyataan, kementerian menambahkan bahwa anak-anak yang menjalani hukuman, dihukum dalam kasus pidana dan “teror”, dan telah menerima pengadilan yang adil.

Abdul Majeed Marari, direktur Timur Tengah dari kelompok hak asasi manusia AFD International, mengatakan bahwa temuan penyelidikan itu kuat, dan dapat digunakan oleh kelompok-kelompok hak asasi internasional untuk menyoroti pemenjaraan anak-anak di Bahrain.

Bahrain merupakan negara mayoritas Syiah, yang diperintah oleh monarki Sunni. Terkenal karena pelanggaran hak asasi manusianya. Kepulauan Teluk kecil itu telah menekan perbedaan pendapat sejak 2011, ketika meredam protes dengan bantuan dari negara tetangga Arab Saudi.

Bahrain telah menuntut dan mencabut kewarganegaraan ratusan orang dalam persidangan massal.

Penggunaan hukuman mati di Bahrain juga meningkat secara dramatis selama dekade terakhir, khususnya sejak pemberontakan Musim Semi Arab 2011, sebuah laporan bersama oleh kelompok anti-hukuman mati, dan hak asasi manusia Reprieve dan Institut Hak dan Demokrasi Bahrain terungkap pada bulan Juli.

Pemerintah Bahrain telah menolak tuduhan pelanggaran hak asasi manusia dan membantah melakukan diskriminasi terhadap warga Syiahnya.***

 

Sumber : Al Jazeera

Artikel Terkait

Terkini Teraktual

Nawala / Newsletter