Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Pixabay_Ilustrasi Ledakan Bom

PARANGMAYA – Perdana Menteri Israel Naftali Bennett telah mengisyaratkan kesiapan, untuk meningkatkan konfrontasi dengan Iran. Negaranya tidak akan terikat oleh kesepakatan nuklir baru Iran dengan kekuatan dunia.

Negosiasi tidak langsung akan dimulai pada 29 November untuk menghidupkan kembali kesepakatan 2015 , yang ditarik oleh mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump, karena menganggapnya tidak cukup, untuk menutup proyek-proyek dengan potensi pembuatan bom.

Iran, yang menyangkal mencari senjata nuklir, sejak pemogokan AS melanggar kesepakatan dengan pengayaan uranium yang diperluas.

Bennett, yang mengambil alih kekuasaan pada Juni, menggambarkan Iran dalam pidatonya sebagai “tahap paling maju dari program nuklirnya”.

Sementara pemerintahnya sebelumnya mengatakan akan terbuka untuk kesepakatan nuklir yang baru dengan pembatasan yang lebih ketat terhadap Iran. Bennett menegaskan kembali otonomi Israel untuk mengambil tindakan terhadap musuh bebuyutannya.

“Kami menghadapi masa-masa yang rumit. Ada kemungkinan bahwa akan ada perselisihan dengan teman-teman terbaik kita,” katanya pada konferensi televisi yang diselenggarakan oleh Universitas Reichman.

“Bagaimanapun, bahkan jika ada kesepakatan kembali, Israel tentu saja bukan pihak dalam kesepakatan itu dan Israel tidak diwajibkan oleh kesepakatan itu.”

Bennett menyuarakan frustrasi dengan apa yang dia gambarkan sebagai bentrokan skala kecil Israel dengan sekutu milisi Iran.

“Iran telah mengepung Negara Israel dengan rudal sementara mereka duduk dengan aman di Teheran,” katanya.

Menghentikan perang yang secara eksplisit mengancam, Bennett mengatakan teknologi siber dan apa yang dia anggap sebagai keuntungan Israel sebagai demokrasi dan dukungan internasional dapat diterapkan.

“Iran jauh lebih rentan daripada yang diperkirakan secara umum,” katanya.

Israel juga mempertajam retorikanya terhadap pesawat tak berawak Iran pada hari Selasa, mengungkapkan apa yang dikatakannya adalah dua pangkalan yang digunakan untuk melakukan serangan maritim dengan pesawat yang dikendalikan dari jarak jauh dan menawarkan untuk bekerja sama dengan mitra Arab dalam tindakan balasan.

“Hari ini saya mengungkapkan kepada Anda dua pangkalan pusat di daerah Chabahar dan pulau Qeshm di Iran selatan, dari mana operasi di arena maritim diluncurkan, dan di mana hari ini juga, drone serangan Shahed canggih dikerahkan,” Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz mengatakan pada konferensi keamanan yang disiarkan televisi.

Secara terpisah, kepala angkatan udara Israel mengusulkan bekerja sama dengan mitra Arab, seperti Uni Emirat Arab dan Bahrain, yang dengannya Israel meresmikan hubungan tahun lalu, untuk melawan ancaman pesawat tak berawak.

“Menurut saya ini adalah kesempatan besar untuk menjalin kontak dan membangun rencana pertahanan untuk semua negara yang memiliki kepentingan bersama dalam melindungi diri mereka sendiri,” kata Mayor Jenderal Amikam Norkin dalam konferensi yang diselenggarakan oleh Universitas Reichman.***

Sumber : Al Jazeera

Artikel Terkait

Terkini Teraktual

Nawala / Newsletter