Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Pixabay_Ilustrasi Hutan Hujan

PARANGMAYA – Pemangku Program UNESCO, Tales Carvalho Resende menegaskan bahwa hutan lindung dunia merupakan penghasil emisi karbon bersih selama dua dekade terakhir.

Setidaknya 10 hutan yang ditetapkan sebagai situs Warisan Dunia, termasuk Taman Nasional Yosemite di Amerika Serikat, telah menjadi penghasil emisi karbon bersih selama dua dekade terakhir, kata laporan itu.

“Bahkan beberapa hutan lindung yang paling ikonik dan terbaik seperti yang ditemukan di situs Warisan Dunia benar-benar dapat berkontribusi terhadap perubahan iklim sangat mengkhawatirkan dan menunjukkan bukti beratnya darurat iklim ini,” Tales Carvalho Resende, rekan penulis laporan dan petugas proyek untuk Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO), mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Hutan dianggap penting untuk mengendalikan perubahan iklim karena kemampuannya untuk bekerja sebagai penyerap karbon. Pohon dan tanaman lain menyerap karbon dioksida dan mengeluarkan oksigen, menghilangkan gas rumah kaca dari atmosfer.

Semua 257 hutan bersama-sama bertindak sebagai penyerap karbon bersih, menurut penelitian yang menganalisis periode 2001 hingga 2020. Namun, aktivitas manusia seperti penebangan dan peristiwa terkait iklim yang intens seperti kebakaran hutan menghambat kemampuan mereka untuk menangkap dan menyimpan lebih banyak karbon.

  Terbaru ! 300 Karyawan Netflix Di PHK, Ini Penjelasannya

Selain di Amerika Serikat, hutan yang ditemukan sebagai penghasil emisi karbon bersih, juga terletak di Indonesia, Australia, dan Rusia, di antara negara-negara lain.

Penyelidik dan peneliti UNESCO dari kelompok advokasi World Resources Institute (WRI) dan International Union for Conservation of Nature (IUCN) menggabungkan data satelit dengan pemantauan di tempat dan menemukan bahwa bersama-sama situs warisan melihat penyerapan bersih 190 juta ton CO2 per tahun selama periode 20 tahun.

Selama berabad-abad hutan telah menyimpan sekitar 13 miliar ton karbon, setara dengan cadangan minyak terbukti Kuwait, kata laporan itu.

Temuan ini didasarkan pada data yang diterbitkan oleh jurnal Nature Climate Change pada bulan Januari, yang memetakan emisi gas rumah kaca dan penyerapan oleh hutan secara global.

Para peneliti menggunakan data ini dan pemantauan di lapangan dari situs warisan untuk memahami apa yang menempatkan hutan pada risiko, termasuk penebangan, serbuan pertanian, kekeringan dan perubahan suhu.

“Saya berharap semuanya menghilangkan karbon untuk atmosfer, dan bukan menjadi sumber karbon,” kata Carlos Sanquetta, profesor teknik kehutanan di Universitas Federal Parana di Brasil, kepada Reuters. “Alih-alih memainkan peran dalam penyerapan karbon, mereka memainkan peran dalam emisi karbon.”

  Fadli Zon Beri Pentunjuk Ini Agar Presiden Jokowi Aman Sampai ke Kiev-Ukraina

Meskipun menghasilkan temuan penting, laporan itu bisa saja menyajikan metodologinya secara lebih mendalam, katanya.

Sementara hanya 10 dari hutan yang dilindungi UNESCO ditemukan sebagai penghasil karbon, laporan itu mengatakan situs lain juga menunjukkan lintasan emisi yang jelas.

“Ini adalah satu lagi tanda yang jelas bahwa bahkan hutan yang secara tradisional kita anggap aman sekarang berada di bawah ancaman yang meningkat,” David Kaimowitz, salah satu direktur hutan di Organisasi Pangan dan Pertanian PBB, mengatakan kepada Reuters.***

Sumber : Reuters

Artikel Terkait

Terkini Teraktual

Nawala / Newsletter