Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Pixabay_Ilustrasi Kelelawar

PARANGMAYA – Ketika orang berpikir tentang kelelawar vampir, persahabatan dan kerja sama mungkin bukan salah satu kualitas yang muncul di benak makhluk malam yang berpesta darah ini. Tapi mungkin mereka harus.

Para ilmuwan memberikan pemahaman yang mendalam, tentang hubungan sosial di antara kelelawar vampir, menunjukkan bagaimana mereka yang telah menjalin ikatan, menyerupai “persahabatan” dengan orang lain, yang akan bertemu dengan teman-teman sambil mencari makan.

Para peneliti memasang perangkat kecil ke 50 kelelawar vampir, untuk melacak mencari makan malam hari di Panama, ketika mamalia terbang ini meminum darah, dari luka hewan ternak di padang rumput. Studi ini melibatkan kelelawar betina, yang diketahui memiliki hubungan sosial yang lebih kuat daripada pejantan.

Di antara kelelawar ada 23 individu yang lahir, di alam liar yang telah disimpan di penangkaran selama sekitar dua tahun selama penelitian terkait perilaku sosial kelelawar. Ikatan sosial sudah terlihat di antara mereka. Setelah dilepaskan kembali ke alam liar, kelelawar ditemukan sering bergabung dengan “teman” selama mencari makan, mungkin mengoordinasikan perburuan.

“Setiap kelelawar memelihara jaringannya sendiri dari ikatan sosial yang kooperatif,” kata ahli ekologi perilaku Gerald Carter dari Ohio State University dan Smithsonian Tropical Research Institute, yang memimpin penelitian yang diterbitkan dalam jurnal PLoS Biology.

Ikatan sosial di antara kelelawar vampir saat mereka bertengger di pohon termasuk merawat satu sama lain, dan memuntahkan makanan darah untuk teman-teman yang lapar. Studi ini menunjukkan bahwa ikatan sosial yang terbentuk di sarang meluas ke perburuan.

“Studi ini membuka jendela baru yang menarik ke dalam kehidupan sosial hewan-hewan ini,” kata Carter, sebagaimana dilansir dari Reuters pada tanggal 23 September 2021.

Para peneliti menduga bahwa kelelawar, meskipun hampir tidak pernah pergi mencari makan dengan “teman” mereka, terhubung dengan mereka selama perburuan, bahkan mungkin mengenali vokalisasi satu sama lain untuk saling menguntungkan.

Mereka berhipotesis bahwa kelelawar mungkin bertukar informasi tentang lokasi mangsa atau akses ke luka terbuka untuk makan.

Kelelawar vampir, yang menghuni daerah yang lebih hangat di Amerika Latin dan memiliki lebar sayap sekitar 7 inci (18 cm), adalah satu-satunya mamalia dengan diet darah saja. Mereka tinggal di koloni mulai dari puluhan hingga ribuan individu.

“Reaksi pertama orang terhadap kelelawar vampir biasanya, ‘Eh, menakutkan.’ Tetapi begitu Anda memberi tahu mereka tentang kehidupan sosial mereka yang kompleks, mereka cukup terkejut bahwa kita dapat menemukan perilaku yang agak mirip dengan apa yang dilakukan manusia – dan yang mungkin diharapkan pada primata – pada kelelawar, “kata rekan penulis studi Simon Ripperger , seorang peneliti pasca-doktoral Smithsonian Tropical Research Institute.

Ripperger menyebut mereka “makhluk luar biasa” karena beberapa alasan.

“Bahkan selain kehidupan sosial mereka, kelelawar vampir cukup istimewa, mengkhususkan diri dalam diet 100% darah sudah cukup langka di antara vertebrata,” kata Ripperger. “Mereka adalah pelari yang luar biasa, yang tidak Anda harapkan pada kelelawar.

Mereka memiliki sensor panas di moncong mereka, yang membantu mereka menemukan tempat untuk menggigit. Mereka memiliki protein dalam air liur mereka yang mencegah darah dari pembekuan, yang sebenarnya digunakan dalam uji medis untuk membantu mencegah pembekuan darah pada pasien yang menderita stroke.”

Kelelawar menyerang mangsa dari tanah, menggunakan gigi tajam mereka untuk membuka luka, menjilat darah dengan lidah mereka.

Carter mengatakan ada alasan untuk takut, pada kelelawar vampir karena mereka dapat menularkan rabies, ke ternak dan manusia.

“Tapi saya pikir mereka adalah hewan yang cantik dan menarik,” tambah Carter. “Dengan cara ini mereka seperti beruang grizzly, hiu, tikus, dan ular berbisa: hewan yang mungkin tidak membantu orang dengan cara apa pun dan bahkan mungkin membahayakan mereka, tetapi tetap harus dihargai demi kepentingan mereka sendiri.”***

 

Sumber : Reuters

Artikel Terkait

Terkini Teraktual

Nawala / Newsletter