Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Pixabay_IlustrasiHutan

PARANGMAYA – Dataran banjir sungai Kinabatangan, Malaysia yang berwarna coklat susu di Sabah di Kalimantan, tim perempuan setempat telah bekerja untuk memulihkan hutan hujan yang rusak di daerah itu selama lebih dari satu dekade.

Mereka berharap dapat menciptakan “koridor” hutan untuk satwa liar di salah satu daerah dengan keanekaragaman hayati paling tinggi di Malaysia, yang telah berada di bawah tekanan selama bertahun-tahun akibat ekspansi perkebunan kelapa sawit tanpa henti.

Sabah memproduksi hampir dua juta ton minyak sawit mentah dalam enam bulan pertama tahun ini, paling banyak dari negara bagian mana pun di Malaysia, yang merupakan pengekspor komoditas terbesar kedua di dunia yang digunakan dalam produk dari sabun hingga deterjen dan es krim.

Ekspansi industri tidak hanya menyebabkan deforestasi tetapi juga fragmentasi hutan, kepadatan dan isolasi satwa liar, termasuk gajah kerdil dan orangutan Kalimantan yang unik, menjadi wilayah yang semakin kecil.

“Jika kita memiliki koridor seperti ini di tepi sungai, gajah tidak akan pergi jauh ke pedalaman dan masuk (kelapa sawit) perkebunan. Jika mereka memasuki perkebunan, orang akan mengusir mereka. Perkebunan juga ada pagar listriknya, jadi gajah susah lewat di situ, jadi kebanyakan gajah sekarang mengikuti hutan di sepanjang sungai,” kata Norinah, sebagaimana dilansir dari Al Jazeera pada Jumat, tanggal 12 November 2021.

Tim reboisasi perempuan menanam pohon asli di petak-petak yang dipilih secara strategis dengan tujuan menghubungkan berbagai suaka margasatwa yang terletak di sekitar desa Sukau mereka.

“Kita perlu membantu konservasi satwa liar karena hutan hujan yang tersisa di Kinabatangan hilir terlalu kecil, kita perlu menanam lebih banyak untuk menyediakan habitat dan makanan bagi spesies satwa liar yang hampir punah,” kata Mariana Singgong, yang mengepalai salah satunya. dari dua tim reboisasi. “Kita melestarikan flora dan fauna untuk generasi mendatang.”

Sejak program reboisasi dimulai pada tahun 2008 di bawah HUTAN, sebuah LSM konservasi satwa liar dan hutan setempat, para wanita telah menanam dan memelihara sekitar 101 hektar (250 acre) hutan hujan — kira-kira setara dengan sepertiga luas Central Park di New York.

Target utama mereka bukan tentang menanam pohon dalam jumlah besar, tetapi memastikan kelangsungan hidup anakan di lingkungan di mana pohon-pohon muda berisiko tertutup oleh rerumputan tinggi, semak-semak, pakis, dan tanaman merambat.

Tim menghabiskan setidaknya tiga perempat dari waktu mereka untuk memelihara plot, dan dedikasi mereka telah memastikan lebih dari 80 persen pohon bertahan.

Kebutuhan akan pemeliharaan dan pengasuhan yang berkualitas inilah yang membuat HUTAN mendasarkan seluruh program penghijauan mereka pada tim perempuan, yang unik untuk pedesaan Sabah, di mana perempuan sebagian besar dilihat sebagai ibu rumah tangga.

“Laki-laki benar-benar pandai melakukan jenis pekerjaan tertentu, menanam pohon, tetapi ketika kami meminta mereka untuk kembali ke plot yang sama lagi dan lagi, mereka tidak dapat memberikan perhatian yang sama setiap kali pada setiap bibit, seperti yang dapat dilakukan oleh wanita, ” kata Marc Ancrenaz, pendiri HUTAN. “Perempuan jauh lebih baik dalam memelihara pohon-pohon ini dalam jangka panjang.”

Tahun ini pekerjaan restorasi sangat terpengaruh oleh pandemi dengan para wanita tidak dapat mengunjungi situs dengan konsistensi yang sama selama pembatasan pergerakan COVID-19 selama berbulan-bulan di Malaysia.

Ketika mereka akhirnya bisa kembali, mereka kecewa dengan apa yang mereka temukan.

“Kami melihat banyak pohon yang bermasalah, beberapa mati, kami sedih melihat mereka tidak tumbuh dengan baik. Terutama yang baru ditanam, sensitif, tiga bulan tanpa perawatan dan bisa mati,” kata Norinah Braim.

Para wanita itu menargetkan menanam 5.000 pohon tahun ini. Sejauh ini mereka hanya berhasil 1.770, tetapi mereka tidak terpengaruh.

“Biasanya Oktober sudah mencapai target, tapi karena lockdown jadi banyak delay,” kata Norinah. “Kami pasti akan mencapai target kami pada akhir tahun, kami akan bekerja keras untuk itu. Kekuatan wanita!”

Sumber : Al Jazeera

Artikel Terkait

Terkini Teraktual

Nawala / Newsletter