Share on email
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Pixabay_Ilustrasi Jerman

PARANGMAYA – Sosial Demokrat Jerman menang tipis, dari blok konservatif pimpinan Merkel. Mereka akan memimpin, dan mengakhiri 16 tahun pemerintahan yang dipimpin konservatif di bawah Angela Merkel. Sosial Demokrat memimpin pemerintahan, untuk pertama kalinya sejak 2005,

Sosial Demokrat (SPD) kiri-tengah mengantongi 26,0% suara, sedangkan 24,5% untuk blok konservatif CDU/CSU Merkel.

Dengan tidak ada blok besar yang menguasai mayoritas, dan keduanya enggan mengulangi “koalisi besar” sebagaimana yang terjadi dalam empat tahun terakhir. Kemungkinannya adalah terbentuknya aliansi tiga arah yang dipimpin oleh Sosial Demokrat atau konservatif Merkel.

Menyetujui koalisi baru bisa memakan waktu berbulan-bulan, dan kemungkinan akan melibatkan Partai Hijau yang lebih kecil dan Demokrat Bebas liberal (FDP).

“Kami unggul dalam semua survei sekarang,” kata kandidat kanselir Sosial Demokrat, Olaf Scholz , dalam diskusi meja bundar dengan kandidat lain setelah pemungutan suara, sebagaimana dilansir dari Reuters pada Senin, tanggal 27 September 2021.

“Ini adalah pesan yang membesarkan hati dan mandat yang jelas untuk memastikan bahwa kita mendapatkan pemerintahan yang baik dan pragmatis untuk Jerman,” tambahnya setelah sebelumnya berbicara dengan para pendukung SPD yang gembira.

Kebangkitan SPD menandai ayunan yang tersisa untuk Jerman dan menandai kebangkitan yang luar biasa bagi partai tersebut, yang telah memulihkan sekitar 10 poin dukungan hanya dalam tiga bulan untuk meningkatkan hasil 20,5% dalam pemilihan nasional 2017.

Scholz, 63, akan menjadi kanselir SPD keempat pascaperang setelah Willy Brandt, Helmut Schmidt dan Gerhard Schroeder. Menteri Keuangan di kabinet Merkel, dia adalah mantan walikota Hamburg.

Saingan konservatif Scholz Armin Laschet, mengisyaratkan bloknya belum siap untuk menyerah, meskipun pendukungnya ditundukkan.

“Itu tidak selalu menjadi pihak pertama yang menyediakan kanselir,” kata Laschet, 60, di meja bundar. “Saya ingin pemerintahan di mana setiap mitra terlibat, di mana semua orang terlihat – bukan di mana hanya kanselir yang bersinar,” katanya dalam upaya awal untuk merayu partai-partai kecil.

Schmidt memerintah pada akhir 1970-an dan awal 1980-an dalam koalisi dengan FDP meskipun Partai Sosial Demokratnya memiliki kursi parlemen lebih sedikit daripada blok konservatif.

Perhatian sekarang akan beralih ke diskusi informal diikuti dengan negosiasi koalisi yang lebih formal , yang bisa memakan waktu berbulan-bulan, meninggalkan Merkel yang bertanggung jawab dalam peran sementara.

Scholz dan Laschet keduanya mengatakan mereka akan bertujuan untuk mencapai kesepakatan koalisi sebelum Natal.

Merkel berencana untuk mundur setelah pemilihan, menjadikan pemungutan suara sebagai peristiwa yang mengubah era untuk menentukan arah masa depan ekonomi terbesar Eropa.

Dia telah berdiri besar di panggung Eropa hampir sejak menjabat pada tahun 2005 – ketika George W. Bush adalah presiden AS, Jacques Chirac di Istana Elysee di Paris dan Perdana Menteri Inggris Tony Blair.

Setelah kampanye pemilihan yang berfokus pada domestik, sekutu Berlin di Eropa dan sekitarnya mungkin harus menunggu berbulan-bulan sebelum mereka dapat melihat apakah pemerintah Jerman yang baru siap untuk terlibat dalam isu-isu asing sejauh yang mereka inginkan.

Perselisihan antara Washington dan Paris mengenai kesepakatan bagi Australia untuk membeli kapal selam AS alih-alih Prancis telah menempatkan Jerman di tempat yang canggung di antara sekutu, tetapi juga memberi Berlin kesempatan untuk membantu memulihkan hubungan dan memikirkan kembali sikap bersama mereka terhadap China.

Mendengar bahwa SPD sedikit unggul dalam jajak pendapat, Presiden AS Joe Biden mengatakan kepada wartawan di Washington: “Saya akan terkutuk, Mereka solid.”

Mengenai kebijakan ekonomi, Presiden Prancis Emmanuel Macron ingin sekali membentuk kebijakan fiskal Eropa bersama, yang didukung oleh Partai Hijau tetapi ditolak oleh CDU/CSU dan FDP. Partai Hijau juga menginginkan ” serangan ekspansi besar-besaran untuk energi terbarukan “.

“Jerman akan berakhir dengan kanselir yang agak lemah yang akan berjuang untuk mendukung segala jenis reformasi fiskal ambisius di tingkat UE,” kata Naz Masraff di konsultan risiko politik Eurasia.

Koalisi apa pun yang akhirnya berkuasa, teman-teman Jerman setidaknya dapat mengambil hati bahwa sentrisme moderat telah menang, dan populisme yang telah bertahan di negara-negara Eropa lainnya gagal menerobos.

Hasil yang diproyeksikan untuk ZDF menunjukkan Alternatif sayap kanan untuk Jerman (AfD) di jalur untuk 10,5%, lebih buruk dari empat tahun lalu ketika mereka menyerbu ke parlemen nasional dengan 12,6% suara, dan dengan semua kelompok arus utama mengesampingkan koalisi. dengan pesta.***

 

Sumber : Reuters

Artikel Terkait

Terkini Teraktual

Nawala / Newsletter